Presiden Terpilih Mesir Serukan Persatuan Bangsa

Kompas.com - 25/06/2012, 10:55 WIB
EditorEgidius Patnistik

KAIRO, KOMPAS.com - Mohamed Mursi dari Ikhwanul Muslimin menyerukan persatuan nasional di Mesir menyusul kemenangannya dalam pemilihan presiden di negara itu.

Mursi yang merupakan pemimpin pertama di Mesir yang terpilih secara demokratis mengatakan ia akan menjadi presiden bagi seluruh rakyat Mesir. Ia memenangi 51.73 persen suara dalam pilpres minggu lalu, mengalahkan Perdana Menteri Ahmed Shafiq.

Para pemimpin dunia telah menyampaikan ucapan selamat mereka pada Mursi. Gedung Putih mendesak Mesir untuk menjadi "pilar perdamaian regional."

Hari-hari penuh ketegangan menuju pengumuman hasil pemilu setelah dewan militer Mesir memberikan kekuasaan penuh pada badan politik itu.

Saat pemenang diumumkan puluhan ribu pendukung Ikhwanul Muslimin yang berkumpul di Lapangan Tahrir untuk melakukan renungan pecah dalam kegembiraan. "Tumbangkan kekuasaan militer" menjadi yel-yel mereka ditengah sorak sorai dan semarak kembang api.

Perayaan berlangsung sepanjang malam.

Persatuan nasional

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam pidato televisi, Mursi menyampaikan penghormatan pada para demonstran yang meninggal dunia dalam revolusi untuk menjungkalkan Presiden Hosni Mubarak. Ia mengatakan tanpa "darah para martir" ia tidak akan terpilih.

Revolusi terus berlangsung, hingga tujuan demokrasi tercapai dan bersama kita akan menyelesaikan perjuangan ini. Rakyat telah menunggu cukup lama," kata dia. "Saya menyerukan pada anda, rakyat Mesir... untuk memperkuat persatuan nasional. "Hari ini saya adalah presiden bagi seluruh rakyat Mesir, dimana pun mereka berada."

Mursi berjanji bahwa kepemimpinannya akan inklusif dan merangkul pemilih sekuler serta Kristen. Penguasa militer Mesir, Marsekal Hussein Tantawi adalah salah satu politisi yang pertama mengucapkan selamat pada Mursi.

Batu lompatan

Menteri Luar Negeri Inggris William Hague juga menyampaikan selamat pada Mursi, dengan mengatakan bahwa pilpres tersebut menandai "momen historis untuk Mesir." Gedung Putih menyebut pilpres tersebut sebagai "batu lompatan untuk transisi Mesir menuju demokrasi."

"Kami yakin sangat penting bagi pemerintahan Mesir untuk melanjutkan peran Mesir sebagai pilar perdamaian regional, keamanan dan stabilitas," kata juru bicara Jay Carney.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan ia berharap perjanjian damai jangka panjang antara kedua negara akan berlanjut. Mesir adalah negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian damai dengan Israel tetapi Ikhwanul Muslimin selalu memprotes hal itu.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X