AS Pangkas Dana Bantuan untuk Pakistan

Kompas.com - 25/05/2012, 14:18 WIB
EditorEgidius Patnistik

Senat AS memangkas dana bantuan untuk Pakistan karena telah memenjarakan seorang dokter yang membantu CIA menemukan Osama Bin Laden.

Sebelumnya Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton mengatakan penahanan Shakil Afridi seorang dokter asal Pakistan sebagai tindakan yang ''tidak adil dan tidak beralasan''.  ''AS tidak mempercayai ada dasar yang cukup untuk menahan Dr Afridi. Kami menyayangkan fakta bahwa dia dinyatakan bersalah dan beratnya hukuman,'' kata Clinton.

Dr Afridi disidang karena dianggap mengkhianati sistem undang-undang kesukuan saat menjalani program vaksinasi palsu untuk mengumpulkan informasi untuk intelejen AS.

Osama Bin Laden tewas dalam penggerebekan pasukan AS di Abbottabad, Pakistan, Mei 2011.

''Kami membutuhkan Pakistan, Pakistan butuh kami, tetapi kami tidak butuh pandangan ganda Pakistan dan tidak melihat keadilan dalam membawa kejatuhan Osama Bin Laden,'' kata Lindsey Graham, Senator Republikan yang menyebut Pakistan sebagai ''sekutu schizofrenia''

Wartawan BBC di Washington melaporkan, pemangkasan sebesar 33 juta dolar AS atau sekitar RP 311 miliar tersebut menunjukkan betapa frustasinya Kongres atas peran Pakistan dalam melawan terorisme di negara mereka.

Program vaksinasi

Pembunuhan Osama Bin Laden sendiri menimbulkan ketegangan diantara AS dan Pakistan yang pemerintahannya merasa malu karena Bin Laden bersembunyi di Pakistan. Islamabad juga merasa operasi tertutup AS dalam memburu Bin Laden melanggar kedaulatan mereka.

Tidak lama setelah penggerebekan rumah Bin Laden, Dr Afridi ditangkap dengan tuduhan konspirasi melawan negara Pakistan. Pakistan bersikeras bahwa negara manapun akan melakukan hal yang sama jika menemukan warga negaranya bekerja untuk badan intelejen asing.

Dr Afridi dinyatakan bersalah dalam persidangan di distrik Khyber, dan di denda 3.500 dollar atau sekitar Rp 330juta. Jika dia tidak membayar denda, hukuman penjaranya akan ditambah tiga tahun.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.