Pada Akhirnya Chen Hanya Mampu Merangkak

Kompas.com - 01/05/2012, 10:57 WIB
EditorKistyarini

KOMPAS.com - Kisah pelarian aktivis China Chen Guangcheng dari rumah tempatnya dikurung merupakan mujizat. Diperlukan perencanaan dan kekuatan luar biasa hingga kini dia bisa berada di tempat yang aman.

Para pendukung Chen mengatakan aktivis tunanetra itu kini berada di bawah perlindungan diplomatik Amerika Serikat di Beijing.

"Pelarian Chen Guangcheng merupakan mujizat, sulit dipercaya kecuali Anda mendengar sendiri dia menceritakannya," kata Guo Yushan, seorang peneliti Beijing dan aktivis hak asasi manusia yang berjuang untuk Chen dan membantunya ke Beijing setelah pelarian itu.

Setelah pelarian Chen terungkap ke publik, Guo sempat ditahan dan diperiksa polisi selama beberapa hari. Ini merupakan wawancara pertamanya pascapenahanan itu.

"Dia (Chen) harus memanjat delapan tembok dan lebih dari selusin penghalang sendirian, terpeleset dan jatuh ratusan kali selama 19 jam sampai dia berhasil menyeberangi sebuah sungai kecil dan akhirnya keluar dari desanya," kata Guo, mengutip Chen.

Chen berhasil melarikan diri dari rumahnya di Desa Dongshigu di Provinsi Shandong, China timur. Dia dikurung selama 19 bulan di rumah itu bersama ibu, istri, dan anaknya. Penahanan di rumah itu dialaminya setelah dia menyelesaikan 4,5 tahun hukuman penjara.

"Sekujur tubuhnya penuh luka dan memar akibat jatuh dan memanjat. Kaki kanannya keseleo hingga dia nyaris tidak bisa berdiri," kata Guo. "Pada akhirnya dia hanya bisa merangkak dalam waktu yang lama, jadi waktu saya melihatnya kondisinya sangat mengenaskan."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meskipun Chen bersusah payah melarikan diri dari kurungan, tujuan utamanya bukanlah mencari perlindungan ke Amerika atau negara lain, kata Guo.

"Dia berkukuh tidak mau mengajukan permohonan suaka politik ke negara manapun. Dia benar-benar ingin tetap tinggal di China dan menuntut ganti rugi atas hukuman ilegal yang dialaminya selama bertahun-tahun di Shandong dan akan melanjutkan perjuangannya untuk rakyat China," papar Guo.

Guo tidak mau berbicara tentang pertolongan yang sudah diterima Chen dari kerabat dan warga desa di Shandong. Namun dia khawatir orang-orang yang menolongnya itu bakal menerima kemarahan para pejabat lokal yang merasa dipermalukan karena pelariannya.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.