Polisi Bebaskan 24.000 Korban Penculikan

Kompas.com - 12/03/2012, 03:33 WIB
Editor

Beijing, Minggu - Polisi China menyelamatkan lebih dari 24.000 perempuan dan anak-anak yang diculik tahun lalu. Sebagian dari mereka telah dijual untuk diadopsi atau dipaksa masuk dunia prostitusi sampai negara sejauh Angola.

Penjualan para perempuan dan anak-anak merupakan masalah besar di China, sebagian diperkirakan karena kebijakan ”satu anak” yang ketat. Di China, ahli waris laki-laki lebih disukai sehingga bayi laki-laki dijual dengan harga tinggi. Para aktivis mengatakan, kasus-kasus yang diungkap polisi itu baru semacam pucuk gunung es.

Kementerian Keamanan Publik mengatakan dalam sebuah laporan yang dipasang di situs web-nya. Disebutkan, polisi di seluruh negeri telah menyelamatkan 8.660 anak dan 15.458 perempuan dalam tahun 2011. Mereka adalah korban perdagangan manusia.

Komplotan pembeli

Pihak berwenang telah membubarkan hampir 3.200 geng perdagangan manusia tahun lalu, termasuk sebuah komplotan yang mengirim perempuan China ke Angola dan memaksa mereka memasuki dunia prostitusi.

Dalam bulan November tahun lalu, kata kementerian itu, sebuah tim khusus polisi terbang ke negara Afrika itu dan menangkap 16 orang yang dituduh terlibat dalam komplotan dan membebaskan 19 perempuan China.

Polisi juga menemukan lebih dari 2.000 anak telah diculik dan dijual untuk adopsi. Ini juga sebuah masalah besar di China. Di negara ini, pasangan-pasangan yang tidak bisa punya anak atau yang menginginkan seorang putra dapat mengadopsi anak dari sumber mana pun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada November 2011, kepolisian di Provinsi Shandong membubarkan sebuah komplotan pembeli bayi dari keluarga miskin dan menjualnya dengan harga sampai 8.000 dollar AS.

Laporan itu tidak menyebutkan total perempuan dan anak-anak yang diculik tahun lalu. Angka pasti soal korban sulit diperoleh karena luasnya wilayah dan kemiskinan di pedesaan negara berpenduduk 1,3 miliar itu. Banyak kasus semacam itu yang tidak pernah dilaporkan kepada aparat.

Anak-anak yang diselamatkan ditempatkan di panti asuhan. Pihak berwenang mencoba menyatukan kembali mereka dengan keluarga. Untuk mengidentifikasi anak-anak yang diselamatkan, sebuah database DNA ”anti-penculikan” telah dibuat untuk mencocokkan anak-anak yang hilang dengan keluarga mereka.(AFP/AP/DI)



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.