Kasus Perkosaan Anak Melonjak 400 Persen

Kompas.com - 29/02/2012, 12:22 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

KENDAL, KOMPAS.com - Kasus perkosaan anak di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, pada tahun 2011 bertambah hingga 400 persen dibanding tahun sebelumnya. Data dari Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) Kabupaten Kendal menyebutkan, kasus pemerkosaan yang menimpa pada anak ada 41 kasus. Sementara pada tahun 2010 ada sembilan kasus. Usia korban rata-rata sekitar 13-18 tahun.

"Pada bulan Januari 2012 hingga sekarang, sudah ada delapan kasus yang menimpa pada anak. Lima kasus pencabulan dan tiga kasus pemerkosaan," kata Kepala Bidang BPPKB Kendal, Yulianto, Rabu (29/2/2012).

Yuli menjelaskan, data kasus itu kemungkinan bertambah karena banyaknya korban yang tidak melapor. Mereka enggan melapor karena takut dan malu. "Banyaknya kasus pemerkosaan anak di Kabupaten Kendal disebabkan kurangnya pengawasan pada anak dan tingkat pendidikan pelaku yang rendah," kata Yuli.

Selain perkosaan pada anak, perkosaan perempuan dewasa juga meningkat. Dari lima kasus pada tahun 2010, menjadi delapan kasus pada tahun 2011. Untuk menekan kasus tersebut, kata Yuli, BPPKB telah bekerja sama dengan pihak terkait seperti kepolisian dan LSM, untuk melakukan sosialisasi kepada masyarakat, terkait pelanggaran moral tersebut.

"Kami ini hanya sebatas pendampingan. Soal hukum, tugasnya yang berwajib," sambungnya.

Sementara itu, pemerhati anak Kendal, Sa'adatul mengaku, banyaknya kasus perkosaan yang menimpa anak, adalah akibat dari kurangnya pengetahuan seks dan dampak dari perkembangan teknologi. Sementara, di sisi lain, orang tua kurang memberi pengawasan. "Korbannya kebanyakan anak-anak yang tinggal di desa," kata Sa'adatul.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.