Al Shabaab Rayakan Penyatuan dengan Al Qaeda

Kompas.com - 14/02/2012, 09:06 WIB
EditorKistyarini

MOGADISHU, KOMPAS.com — Gerilyawan Al Shabaab dengan  membawa senjata berpawai di Somalia, Senin (13/2/2012), untuk merayakan pengakuan kelompok itu sebagai anggota jaringan Al Qaeda oleh pengganti Osama bin Laden.

”Penyatuan Al Shabaab dengan Al Qaeda mematahkan hati musuh,” kata juru bicara Al Shabaab, Sheikh Ali Mohamud Rage, kepada ratusan orang yang merupakan warga Afgoye, wilayah yang mereka kuasai, di luar ibu kota Somalia, Mogadishu. Gerilyawan yang meneriakkan slogan-slogan anti-Barat meminta masyarakat mengikuti pawai itu, kata beberapa saksi.

”Sedikitnya 600 orang berkumpul dengan membawa spanduk yang mendukung penyatuan kedua kelompok itu,” kata Abdikarin Adan, seorang saksi.

”Toko tutup setelah gerilyawan Al Shabaab yang naik mobil dengan pengeras suara memerintahkan masyarakat menghadiri demonstrasi itu,” kata Mohamed Sufi, seorang saksi lain.

Sejumlah demonstrasi lain juga berlangsung di wilayah-wilayah Somalia selatan yang dikuasai Al Shabaab, termasuk di kota pelabuhan Merka, di mana gerilyawan bersenjata memerintahkan penduduk menutup toko untuk mengikuti pawai itu.

Pengumuman penyatuan Al Shabaab Somalia dengan Al Qaeda disampaikan oleh pemimpin jaringan global itu, Ayman al-Zawahiri, dalam sebuah pesan video yang dipasang di situs jihad pada Kamis (9/2/2012). ”Saya mengumumkan berita utama bagus bagi negara Islam kita, yang akan  mengganggu pasukan salib dan itu adalah penggabungan gerakan Al Shabaab di Somalia dengan Al Qaeda,” kata Zawahiri.

Pada bagian pertama dari rekaman video itu, pemimpin Al Shabaab Ahmed Abdi Godane yang juga dikenal sebagai Mukhtar Abu Zubair, mengatakan kepada Zawahiri, ”Kami akan bersama Anda sebagai pasukan setia.”

”Atas nama saudara-saudara mujahidin saya, pemimpin dan prajurit, saya berjanji taat,” kata Zubair.

”Bimbing kami ke jalan jihad dan kesyahidan, di langkah yang digariskan syuhada kita, Osama bin Laden,” tambah Zubair menunjuk pada mantan pemimpin Al Qaeda yang tewas tahun lalu dalam serangan rahasia AS terhadap tempat persembunyiannya di Pakistan.

Kelompok Al Shabaab menyatakan kesetiaannya pada Osama dalam rekaman video yang dibagikan pada 2009. Al Shabaab mengobarkan perang selama beberapa tahun ini dalam upaya menumbangkan pemerintah sementara Somalia dukungan PBB dan memerangi pasukan Uni Afrika sekutu mereka.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.