Assad dan Keluarga Akan Dibunuh seperti Khadafy

Kompas.com - 31/01/2012, 15:48 WIB
EditorKistyarini

DAMASKUS, KOMPAS.com — Presiden Suriah Bashar al-Assad, istrinya Asma, dan keluarga mereka akan mengalami nasib berdarah "seperti Moammar Khadafy" ketika rezimnya jatuh. Peringatan itu disampaikan seorang pemimpin gerakan oposisi.

Haitham Maleh, seorang anggota komite eksekutif Dewan Nasional Suriah (SNC), mengatakan pada The Daily Telegraph, Senin (30/1/2012), Assad telah memusnahkan semua kesempatan keluar dari Suriah secara damai dengan menindak keras para pengunjuk rasa.

Maleh adalah mantan hakim yang pernah mendekam di penjara karena aktivitasnya memperjuangkan HAM. Dia memprediksi Assad, istri, dan tiga anak mereka bakal terbunuh dalam aksi balas dendam karena kegagalannya merespons secara positif tuntutan perubahan secara damai.

"Assad dan keluarganya akan terbunuh di Suriah, langkah mereka berikutnya akan berdarah-darah," ujar Maleh.

"Dua bulan lalu kami menawarkan pada pilihan untuk membiarkan kami dan pergi. Namun, dia justru memburu darah rakyatnya. Akhir baginya adalah dia akan terbunuh seperti Khadafy," paparnya.

Media-media Timur Tengah melaporkan bahwa Asma Assad berusaha kembali ke Inggris atau setidaknya menjauhi pertempuran di Damaskus. Surat kabar Mesir Al-Masry-Al-Youm, mengutip sumber-sumber di kalangan pemberontak, melaporkan, Nyonya Assad bersama tiga anaknya, Hafez, Zein, dan Lareem, juga ibu dan sepupu Assad, dibawa ke bandara Damaskus. Namun, konvoi yang membawa mereka dicegat tentara pembelot hingga mereka terpaksa kembali ke istana kepresidenan.

PBB memperkirakan lebih dari 5.000 orang tewas dari kedua pihak saat rezim Suriah menggunakan tank, roket, dan unit penembak jitu untuk meredam demonstrasi. Serangan pemerintah itu dilakukan oleh Divisi ke-4 yang sangat loyal pada pemerintah karena dipimpin oleh Maher, saudara kandung Bashar al-Assad.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Maleh, tak lama lagi "dua angkatan bersenjata" bakal berhadap-hadapan setelah aparat keamanan meninggalkan kesatuan mereka.

"Sebagian besar personel militer akan memisahkan diri dari tentara Assad demi melindungi rakyat. Maher, khususnya, sangat brutal, dia akan keluar dan menembaki sendiri rakyatnya, dan tentara biasa tidak menginginkan hal itu," lanjut Maleh.

Tokoh oposisi berusia 80 tahun itu menolak tawaran Rusia untuk menjembatani dialog dengan rezim Assad demi mengakhiri kekerasan yang terus meningkat. "Tidak akan ada perundingan. Bagaimana kami bisa berdialog dengan rezim kriminal, kami tidak bisa melakukannya sekarang," tegas Maleh, pendiri komite eksekutif SNC.

"Bagaimana kami berbicara dengan orang yang mengacungkan pistol ke kepala kami. Sangat tidak mungkin berdialog dengan orang itu," imbuh pendiri komite eksekutif SNC.

SNC meningkatkan dukungannya pada Tentara Pembebasan Suriah (FSA) yang kekuatannya bertambah dengan bergabungnya tentara yang membelot. "Kami mengirimi mereka uang dan mereka meminta senjata, jadi kami mengirimkannya. Pemerintah Turki mengizinkan kami membuka rekening atas nama dewan nasional," tutur Maleh.

Sementara teman-teman Asma Assad, yang besar dan menyelesaikan pendidikan di Inggris, merasa yakin Asma membenci kekerasan yang terjadi demi mempertahankan kediktatoran rezim suaminya.

"Dia pasti ngeri melihat yang terjadi. Sebagian besar masa hidupnya dihabiskannya di sini (Inggris). Etika dan moralitasnya terbentuk di sini. Saya rasa dia pasti sangat terpukul," kata Malik al-Abdeh, tokoh televisi terkemuka di Inggris dalam wawancara dengan The Times.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.