Sukses Skype dan Apple Jadi Inspirasi Software Lokal

Kompas.com - 20/01/2012, 08:30 WIB
EditorReza Wahyudi

Indra Sosrodjojo

KOMPAS.com - Tidak banyak perusahaan penyedia perangkat lunak (software) di tanah air yang mampu bertahan di tengah serbuan perusahaan software asing. Salah satunya yang mampu bertahan selama bertahun-tahun adalah Andal Software.

Andal Software mulai mengubah model bisnisnya dari hanya menjual produk menjadi penyedia layanan jasa (service) di bidang teknologi informasi. Perubahan tersebut terinspirasi dari model bisnis yang dilakukan Skype dan juga Apple.

Berikut petikan wawancara Kompas.com dengan Indra Sosrodjojo, Direktur Andal Software:

Bagaimana peluang industri sofware lokal di tahun ini?

Industri software lokal bakal tetap bertahan di tengah serbuan perusahaan software asing.  Meski pengembang software lokal dinilai masih kalah bersaing dibandingkan pengembang software asing. Hal itu disebabkan pengembang software lokal belum memiliki visi tentang usahanya ke depan.

Padahal bila melihat pasar di tanah air, jumlah penduduk Indonesia yang saat ini sekitar 237 juta jiwa merupakan pasar potensial untuk menjual software. Masalahnya, pengembang software lokal saat ini hanya berorientasi pada duit jangka pendek, dan justru melupakan strategi bisnis ke depannya.

Namun bila melihat tren pengeluaran biaya IT untuk software di tanah air kini sudah mulai ada peningkatan. Tahun ini diprediksi belanja IT di software akan meningkat menjadi 20-30 persen dan perangkat keras (hardware) masih sekitar 70 persen.

 

Ke depan, pengeluaran biaya IT untuk software akan meningkat dan biaya IT untuk hardware akan menurun. Hal itu disebabkan pengeluaran biaya IT untuk hardware biasanya akan membengkak di awal namun akan cenderung menurun bila perusahaannya sudah mulai stabil.

Berapa jumlah pengembang software lokal di Indonesia saat ini?

Hingga saat ini, belum ada data akurat tentang jumlah perusahaan di industri software tanah air. Tapi perkiraan saya, jumlahnya bisa lebih dari 200 perusahaan baik kecil maupun besar.

Industri software di Indonesia bisa dikerjakan mulai dari dua orang hingga ratusan orang. Sedangkan bila dilihat dari hasil produksinya maka bisa dibagi menjadi tiga macam, yaitu Custom Software, Semi Custom dan Product Software.

Apa maksudnya?

Custom software adalah membuat software untuk pelanggan tertentu dan setiap ada pesanan harus dibuat dari awal.

Sedangkan Semi Custom adalah pihak pembuat sudah mempunyai software template seperti software untuk akunting, bila ada perusahaan yang membutuhkan software akunting, maka software tersebut disesuaikan untuk perusahaan pembeli.

Sementara Product Software adalah pembuat software membuat satu macam software kemudian dijual ke banyak pelanggan, dapat berupa aplikasi desktop atau web.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.