Korban Kekerasan Rezim Suriah Capai 4.000 Orang

Kompas.com - 02/12/2011, 04:39 WIB
EditorEgidius Patnistik

GENEVA, KOMPAS.com Jumlah orang yang tewas di Suriah menyusul tindakan keras terhadap demonstran sejak Maret lalu telah mencapai sedikitnya 4.000 orang, kata badan hak asasi manusia PBB, Kamis (1/12/2011).

"Kami sekarang menetapkan jumlahnya 4.000 orang. Namun, informasi yang datang pada kami jumlah itu jauh lebih banyak," kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (HAM), Navi Pillay, pada suatu konferensi di Geneva. Pillay akan berpidato pada sidang khusus Dewan HAM itu, Jumat ini, yang diminta untuk membicarakan penemuan-penemuan sebuah panel independen mengenai situasi hak asasi manusia di Suriah.

Komisi Penyelidikan Independen, Senin lalu, mengatakan, pasukan Suriah telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembunuhan dan penganiayaan anak-anak, mengikuti perintah dari tingkat tertinggi dari rezim Presiden Bashar al-Assad. Panel itu telah mengumpulkan bukti dari 233 saksi dan korban penindasan kejam terhadap demonstran anti-rezim, tetapi tidak diberi izin untuk masuk ke negara itu.

Angka sebelumnya yang dikeluarkan PBB pada awal bulan ini menyebutkan, jumlah korban tewas kira-kira 3.300 orang. Pillay memberikan jumlah yang telah direvisi, yang ia lukiskan sebagai "konservatif" itu saat menjawab pertanyaan yang diajukan wartawan pada peluncuran kampanye media sosial untuk mempromosikan hari HAM pada 10 Desember.

Ketika ditanya apakah situasi di Suriah telah memenuhi kriteria konflik bersenjata, Pillay mengatakan, mereka perlu mempelajari laporan itu untuk melihat luasnya tindakan kekuatan oposisi. "Saya sudah mengatakan bahwa di sana makin banyak pembelot yang mengancam untuk mengangkat senjata. Saya katakan ini Agustus pada Dewan Keamanan, maka di sana akan ada perang saudara," kata komisaris hak asasi manusia itu. "Itu masalah mempelajari laporan tersebut untuk melihat tingkat apa yang mereka katakan sebagai kekuatan oposisi itu dalam upaya untuk mencapai karakterisasi konflik bersenjata."

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Catherine Ashton, Senin lalu, telah meminta sidang khusus Dewan HAM menyusul dipublikasikannya laporan panel penyelidikan itu.

Sebuah rancangan resolusi Uni Eropa mengutuk "pelanggaran hak asasi manusia sistematis serius" yang dilakukan Pemerintah Suriah dan meminta agar penemuan itu diajukan ke Majelis Umum dan Dewan Keamanan PBB. Dewan HAM sebelumnya telah mengadakan sidang khusus mengenai Suriah pada 29 April dan 22-23 Agustus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.