Saudi Tarik Pasukan dari Desa Syiah

Kompas.com - 29/11/2011, 13:51 WIB
EditorKistyarini

RIYADH, KOMPAS.com - Arab Saudi menarik aparat keamanannyan dari desa-desa Syiah di Qatif di bagian timur negara itu menyusul kerusuhan pekan lalu di mana empat orang tewas, kata beberapa saksi, Senin (28/11/2011).

Tindakan itu tampaknya dimaksudkan untuk mengurangi friksi dengan minoritas Syiah kerajaan itu pada hari pertama Ashura, peringatan 10 hari pembunuhan Imam Hussein yang sangat mereka hormati yang terjadi pada abad ketujuh.

Aparat keamanan telah mundur semalam dari desa Shweika dan Awamiya di Provinsi Timur, tempat terjadinya bentrokan sengit antara demonstran dan aparat kerajaan, kata beberapa saksi dan aktivis hak asasi manusia.

"Kendaraan-kendaraan lapis baja yang mengangkut pasukan antikerusuhan menuju kota Dammam telah mundur dan pos-pos pemeriksaan telah dicabut," kata seorang saksi, setelah pasukan itu masuk sebagai balabantuan saat demonstrasi.

Empat warga Syiah tewas tertembak pekan lalu. Kementerian dalam negeri mengatakan pasukan keamanan mendapat serangan dari orang-orang bersenjata yang beroperasi atas "perintah asing". Tudingan itu  tampaknya diarahkan pada keterlibatan musuh lama Saudi, Iran. Kementerian itu mengatakan dua polisi terluka dalam bentrokan itu.

Pada Senin (28/11/2011) malam, kantor berita resmi SPA melaporkan bahwa Gubernur Provinsi Timur Pangeran Mohammad bin Fahd bin Abdul Aziz telah menemui tokoh-tokoh terkemuka Syiah.

Para tokoh itu "menyampaikan penolakan dan kecemasan mereka pada situasi di Qatif dan bahwa mereka tidak menyetujui pelanggaran oleh sejumlah orang", SPA melaporkan. Mereka juga "menegaskan kesetiaan mereka pada pemimpin mereka", kata SPA.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pangeran Mohammad, berjanji bahwa kementerian dalam negeri akan menyelidiki kematian-kematian tersebut. Dia mengatakan "tidak akan membolehkan orang seperti itu, sedikit apapun jumlah mereka, untuk mengganggu keamanan".

Seorang sumber yang menghadiri pertemuan itu, yang kedua dalam sepekan, mengatakan pada AFP bahwa Pangeran Mohammad "telah mendengarkan tuntutan masyarakat Syiah di provinsi itu, khususnya mengenai pembebasan tawanan, penciptaan keadilan bagi semua warga dan diakhirinya diskriminasi sektarian".

Sumber itu, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bahwa pertemuan yang berlangng lebih dari satu setengah jam itu "positif".

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.