Asia, Harapan bagi Dunia

Kompas.com - 12/11/2011, 03:21 WIB
Editor

HONOLULU, Jumat - Para pemimpin perusahaan di kelompok Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) akan mendesak para pemimpin dunia untuk mendorong pertumbuhan dan memperlancar perdagangan. Beberapa negara di kawasan Asia memiliki potensi menjadi penggerak.

Para pebisnis dalam forum (APEC) di Honolulu, Jumat (11/11), mengatakan, lingkungan ekonomi yang bergejolak dan tidak pasti membuat investasi di sektor swasta menjadi tak menentu. Keadaan seperti ini juga dapat menimbulkan sentimen yang memicu proteksionisme, sebuah langkah yang fatal jika terjadi pada saat perekonomian global sedang lesu.

Pada surat kepada Presiden Amerika Serikat Barack Obama yang tiba di Honolulu, Jumat petang, para CEO itu menyerukan agar pemerintahan bekerja sama dengan pebisnis untuk menstimulasi pertumbuhan. Mereka juga berseru soal penciptaan lapangan kerja dalam jangka pendek. Dengan kekhawatiran Eropa tergelincir dalam resesi dan pertumbuhan ekonomi AS yang tetap rendah, kawasan Asia menjadi tempat terbaik untuk mengandalkan pertumbuhan dunia.

Dalam rancangan komunike, para pejabat senior APEC mencapai konsensus. Isinya adalah semua negara perlu meningkatkan daya tahan terhadap pengaruh negatif krisis Eropa. Namun, tidak ada pertanda bahwa dalam pertemuan tingkat tinggi APEC akan dihasilkan langkah nyata untuk membantu zona euro.

Para pemimpin APEC yang akan bertemu pada akhir pekan ini juga diharapkan membahas tentang kurs mata uang China, yuan, yang dianggap berada di bawah nilai wajarnya. Isu ini sudah menjadi pokok perseteruan berkepanjangan antara AS dan China.

Kemitraan ”terbatas”

Sebagai tuan rumah pertemuan APEC kali ini, AS kembali memperlihatkan sikap ”egoisme”. Di balik pertemuan APEC, AS kini memiliki agenda tersendiri yang disebut Trans-Pacific Partnership (TPP). Upaya AS soal TPP lebih fokus pada urusan bisnis. TPP Mereka menargetkan dapat menandatangani sebuah kesepakatan pada pertengahan tahun 2012.

AS terkesan tidak sabar dengan proses liberalisasi dagang dan ekonomi lewat APEC. AS menciptakan sebuah kelompok di balik kelompok. Sembilan negara, yakni AS, Australia, Selandia Baru, Vietnam, Malaysia, Singapura, Brunei, Cile, dan Peru, diharapkan bisa mencapai sebuah kesepakatan ekonomi lewat TPP. Jepang diharapkan juga segera bergabung.

AS dikritik karena bertindak seolah memecah belah APEC. Namun, Menteri Keuangan AS Timothy Geithner menyerukan agar APEC melakukan apa pun yang dapat dilakukan untuk meningkatkan pertumbuhan.

Geithner juga menyerukan agar China melepas kendali atas sistem kurs yuan. Geithner kembali menyerang China soal ini.

Namun, Geithner meminta Asia melakukan peran sebagai penggerak ekonomi global. China, Korea Selatan, dan beberapa negara di Asia menguasai cadangan devisa sebesar 4 triliun dollar AS. Cadangan devisa ini dapat menjadi kekuatan finansial untuk meningkatkan belanja pemerintah.

China telah menyatakan akan melakukan langkah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonominya, yang bisa dimanfaatkan dunia. Namun, China tetap menolak liberalisasi kurs yuan.(AP/AFP/Reuters/joe)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.