Liga Arab Desak Al Assad Hentikan Pembantaian

Kompas.com - 29/10/2011, 12:39 WIB
EditorEgidius Patnistik

DAMASKUS, KOMPAS.com — Para menteri luar negeri Liga Arab mendesak Presiden Suriah Bashar al-Assad menghentikan pertumpahan darah, sementara pasukan keamanan di negara itu menewaskan sedikitnya 36 orang dalam serangan baru terhadap para pemrotes. Aksi kekerasan terbaru itu terjadi saat para pemrotes mendesak pemberlakuan zona larangan terbang seperti yang dilakukan di Libya untuk melindungi penduduk sipil dan tentara yang membangkang, kata satu kelompok hak asasi manusia.

Para menteri luar negeri (Menlu) dari negara-negara Liga Arab mengeluarkan desakan itu dalam satu pernyataan yang dikeluarkan Jumat (28/10/2011). "Komite tingkat menteri Arab itu menyatakan penentangannya terhadap pembunuhan penduduk sipil yang terus dilakukan di Suriah dan mengharapkan pemerintah Suriah melakukan tindakan-tindakan penting untuk melindungi mereka," kata pernyataan itu.

Sebagian besar korban-korban terbaru itu terjadi di Hama, di utara negara itu dan di Homs di Suriah tengah, kata Observatorium Hak Asasi Manusia Suriah. Pasukan keamanan Suriah mengepung masjid-masjid untuk mencegah para pemrotes melakukan unjuk rasa setelah shalat Jumat, menembakkan peluru-peluru tajam untuk membubarkan para pemerotes, kata Observatorium yang berpangkalan di Inggris itu.

Mereka membunuh paling tidak 36 orang termasuk seorang anak laki-laki berusia 15 tahun di Provinsi Idlib, mencederai lebih dari 100 orang dan menangkap 500 orang. Hama dan Homs adalah pusat dari protes-protes anti-pemerintah yang melanda Suriah sejak pertengahan Maret dan sampai saat ini, menurut PBB, telah menewaskan lebih dari 3.000 orang, sebagian besar warga sipil.

Militer melancarkan operasi-operasi di Qusayr, dekat perbatasan Lebanon, selama beberapa minggu, di tengah-tengah pertempuran antara pasukan dan tentara yang membelot, kata para aktivis.

Ketua Observatorium itu, Rami Abdel Rahman, mengemukakan kepada AFP di Nikosia bahwa Homs paling banyak mengalami korban sejak gerakan protes itu meletus, sekitar 40 persen dari jumlah pemrotes yang tewas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.