Presiden Yaman Janji Mundur

Kompas.com - 09/10/2011, 11:27 WIB
Penulis Hindra Liu
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

SANAA, KOMPAS.com - Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh membuat komentar sumir pada Sabtu (8/10/2011), bahwa dirinya bersedia melepas jabatannya. Namun, Saleh, dalam pidato pertamanya sejak kembali ke Yaman, tak menjelaskan rencana konkret untuk masa depan negara di Timur Tengah tersebut. Kubu oposisi pun meragukan bahwa Saleh serius.

"Saya tidak pernah menginginkan kekuasaan. Saya akan menyerah dalam waktu dekat," katanya.

Namun, Saleh tak merinci siapa yang akan menggantikannya. Ia hanya mengatakan, masih ada anak-anak bangsa tulus, yang berlatar belakang sipil atau pun militer. Saleh juga mengungkapkan, ia akan bertemu parlemen dalam beberapa hari mendatang untuk mendiskusikan situasi di Yaman secara transparan.

Sebelumnya, Saleh menderita luka parah pada sebuah insiden ledakan yang terjadi di Istana Presiden Yaman pada Juni silam. Pascainsiden tersebut, Saleh pergi ke Arab Saudi untuk menjalani perawatan. Selama kepergiannya, mediator dan kelompok oposisi berusaha meyakinkannya untuk menjauh dan menyerahkan kekuasaan kepada wakilnya. Namun, Saleh menolaknya, dan secara tiba-tiba kembali ke Yaman September lalu.

Sejak kembali, peperangan antara kelompok pendukung, yaitu pasukan yang setia pada Ahmed, putra Saleh, dan penentangnya, berkecamuk di ibu kota Sanaa. Dalam pidatonya, Saleh mencerca kekuatan oposisi, yang dituduh berada di balik kekacauan di negara itu. Dia juga mengatakan bahwa mereka telah gagal untuk bekerja sama dengan wakilnya, yang mengambil alih beberapa tugas-tugasnya selama dia di Arab Saudi.

Saleh juga mengejek oposisi dengan mengatakan bahwa ia berencana untuk menyerahkan kekuasaannya kepada salah satu anggota keluarganya.

"Berapa banyak putra presiden? Seberapa besar keluarga presiden? Berapa banyak saudara-saudara atau cucu Presiden? Berapa banyak dari mereka yang memiliki kekuasaan?" kata Saleh.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Faktanya, saat ini, Ahmed dan beberapa keponakan Saleh menguasai unit-unit militer yang kuat. Tak hanya itu, Ahmed telah lama dilihat sebagai pewaris takhta kepresidenan Saleh. Saleh mengatakan, dia kembali dari Arab Saudi dengan "cabang zaitun dan seekor merpati perdamaian". Dia juga mengatakan bahwa sebuah negara besar telah memintanya untuk tidak kembali ke Yaman. Namun, dirinya menolak permintaan tersebut.

"Saya bukan transit 'presiden'," katanya.

Kelompok oposisi bersikap skeptis atas pernyataan Saleh. Mohammed al-Sabri, seorang juru bicara oposisi, mengatakan, janji Saleh untuk mundur adalah semata-mata untuk kepentingan berita menjelang pertemuan Dewan Keamanan PBB pada Selasa mendatang. Pada pertemuan tersebut, anggota DK PBB akan membahas upaya gagal untuk meyakinkan Saleh untuk menandatangani kesepakatan penyerahan kekuasaan.

"Jika presiden serius dan yakin bahwa masyarakat tidak lagi menginginkannya, ia harus melakukannya hari ini dan bukan besok," kata al-Sabri.

Sabri juga mengklaim pidato Saleh ditujukan kepada Barat karena ditayangkan pada saat tidak ada listrik di Yaman, dan tak seorang pun akan menonton. Sanaa mengalami krisis listrik sejak pertempuran antara kelompok pendukung dan penentang Saleh berkecamuk sejak September silam.

"Orang-orang Yaman telah terbiasa dengan kebohongannya. Dia telah sering menjanjikan sesuatu dan tidak pernah menepatinya. (Pidato) Ini telah berubah menjadi tayangan ulang sebuah opera sabun ," katanya. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X