Jumlah Pendaki Merapi Naik

Kompas.com - 22/09/2011, 11:17 WIB
Editorkadek

BOYOLALI, KOMPAS.com - Dalam sepekan ini, jumlah pendaki ke puncak Gunung Merapi mengalami kenaikan hingga 50 persen. Mereka masuk melalui pintu pendakian di Desa Lencoh, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Peningkatan pendaki Merapi tersebut baik dari lokal maupun mancanegara.

Sebagian besar wisatawan tersebut ingin melihat kondisi puncak Merapi setelah terjadi erupsi pada 2010. Hal tersebut diungkapkan anggota Tim SAR "Barameru" Desa Lencoh Samsuri, di Boyolali, Kamis (22/9/2011).

 Ia menuturkan jumlah pendaki dari lokal selama sepekan ini sekitar 100 orang. Sebelumnya hanya sekitar 40 hingga 50 orang. Sementara itu, para pendaki mancanegara selama sepekan tercatat sekitar 30 orang. Jumlah itu mengalami kenaikan sekitar 50 persen dibanding pekan sebelumnya rata-rata hanya sekitar 15 orang.

"Mereka kebanyakan pecinta alam datang dari Kota Solo, Yogyakarta, Semarang, Jakarta, dan sekitar Boyolali," katanya.

Mereka datang ke puncak Merapi sebagian besar ingin melihat langsung kondisi terkini setelah terjadi erupsi pada tahun 2010. Para pendaki mancanegara itu, katanya, antara lain dari Perancis, Belanda, Swedia, Jerman, dan Amerika Serikat. Mereka naik ke puncak dengan ditemani seorang pemandu wisata warga lokal.

Menurutnya, kondisi Merapi hingga saat ini sudah bersahabat dengan para pendaki. Baik kondisi puncaknya, cuaca, dan jalur pendakian sudah lebih baik dibanding beberapa waktu lalu setelah erupsi.

"Pascaerupsi jalur pendakian di Merapi banyak terhalang pohon tumbang dan material yang menutup jalan. Namun, kini sudah semakin enak bagi pendakian," katanya.

Sebenarnya, lanjut Samsuri, jalur pendakian Merapi melalui Plalangan, Desa Lencoh, tersebut secara resmi belum dibuka oleh pemerintah daerah setempat, sejak letusan Merapi akhir 2010 hingga saat ini.  

"Para pendaki menilai kondisi kini sudah aman, sehingga mereka jumlahnya akan terus bertambah," katanya.

Ia menjelaskan para pendaki yang hendak melakukan pendakian biasanya mendaftarkan identitasnya ke petugas di base camp Plalangan, Lencoh. Sehingga, jika terjadi sesuatu pada diri mereka saat di puncak, akan mudah mengidentifikasinya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.