Kisah di Balik Kejatuhan Khadafy

Kompas.com - 07/09/2011, 09:28 WIB
EditorEgidius Patnistik

TRIPOLI, KOMPAS.com - Rezim pemimpin Libya, Moammar Khadafy, telah runtuh. Ini bermula dari keputusan Khadafy mengerahkan kekuatan militer untuk berperang melawan rakyat sendiri. Kekerasan melahirkan perlawanan luas dari rakyat dengan mengangkat senjata pula. Inilah kelemahan Khadafy.

Analisis kejatuhan Khadafy terungkap dari beberapa laporan intelijen, seperti diberitakan kantor berita Associated Press, Selasa (6/9). Laporan ada di kantor Dinas Intelijen di Tripoli.

Laporan intelijen mencemaskan kondisi Khadafy saat perlawanan rakyat beralih menjadi perang saudara. Para pemimpin militer di daerah pegunungan di Libya barat membangkang, tentara pro-Khadafy di Misrata kesulitan amunisi. Situasi pun berubah cepat dan setiap orang akhirnya berjuang untuk menyelamatkan diri sendiri.

Dokumen intelijen melaporkan proses pergolakan rakyat selama enam bulan hingga rezim Khadafy runtuh. Ada laporan yang menyebutkan bagaimana rezim otoriter Khadafy menggunakan berbagai cara untuk menghadang perlawanan rakyat. Perlawanan ini didorong kebencian sengit akan rezim Khadafy.

Gerakan oposisi prodemokrasi menuntut Khadafy mundur dan dimulai pada 15 Februari 2011. Aksi ini dibalas Khadafy dengan pengerahan kekuatan militer untuk melawan rakyat. Oposisi pun dia cap sebagai ”pemberontak”, ”geng bersenjata”, dan ”tikus-tikus”. Menghadapi kekuatan militer Khadafy, oposisi balik mengangkat senjata pula. Inilah awal kejatuhan rezim Khadafy yang sudah berkuasa 42 tahun itu.

Ketika konflik menjadi perang saudara, kekuatan oposisi bertumbuh pesat di seluruh negeri. Benghazi tumbuh menjadi pusat kendali oposisi. Kota Misrata dan wilayah pegunungan Nafusa di barat jatuh ke oposisi. Perjuangan oposisi mencapai puncaknya setelah menguasai Tripoli, 21 Agustus, hari kejatuhan Kadafy.

Mencoba meracuni

Selama terjadi pergolakan, semua kekuatan di pusat kekuasaan Khadafy dilaporkan terfokus pada upaya mengakhiri gerakan oposisi. Hal itu misalnya bagaimana menyusupi oposisi agar kubu Khadafy bisa meracuni makanan para tokoh oposisi.

Memo dari agen domestik pro-Khadafy melaporkan, Al Qaeda ada di balik oposisi dan sekitar 4.000 tentara AS akan menyerang dari arah Mesir.

Dalam salah satu laporan intelijen, yang ditulis oleh seorang pria, disebutkan bahwa dia telah ”menyusup” ke dewan oposisi. Catatan itu diakhiri dengan tawaran untuk membunuh semua anggota Dewan Transisi Nasional (NTC). Ternyata tidak seorang pun anggota dewan terbunuh.

Satu dokumen lagi berisi draf surat Khadafy untuk Presiden AS Barack Obama. ”Sangat penting mendukung Libya untuk menyingkirkan aktivis Al Qaeda sebelum semua Afrika Utara jatuh ke tangan Osama bin Laden,” demikian draf surat itu. Laporan lain berisikan keadaan aparatur negara yang kocar-kacir. (AP/AFP/CAL)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.