Pengasuh Cucu Khadafy Diguyur Air Mendidih

Kompas.com - 30/08/2011, 10:41 WIB
EditorEgidius Patnistik

KEKEJAMAN dan kebrutalan keluarga Khadafy satu per satu terungkap. Seorang pengasuh anak yang bekerja untuk salah seorang putra Khadafy mengisahkan bagaimana ia diguyur air mendidih oleh menantu perempuan Khadafy hanya karena ia menolak memukul cucu sang tiran.

Sekujur tubuh Shweyga Mullah kini penuh luka dan koreng. Ia diduga telah disiksa oleh istri Hannibal Khadafy, yaitu Aline Skaf, seorang mantan model. Mullah ditemukan tergolek di sebuah ruangan di salah satu vila mewah keluarga Khadafy di tepi pantai Tripoli barat.

Warga Etiopia itu hanya bisa duduk lunglai di kasur di lantai, ketika dia menceritakan kisahnya dengan tenang kepada wartawan CNN, Dan Rivers, Minggu (29/8/2011). Mullah (30) datang dari negara asalnya untuk bekerja sebagai pengasuh bagi putri dan putra pasangan Hanibal dan Aline tahun lalu. Awalnya baik-baik saja, kata Mullah, tetapi setelah enam bulan penyiksaan itu dimulai.

Dia menjelaskan, Aline begitu marah ketika putrinya tidak berhenti menangis dan Mullah menolak untuk memukul anak itu. "Dia menyeret saya ke kamar mandi. Dia mengikat tangan saya ke punggung saya dan mengikat kaki saya. Dia menyumpal mulut saya, dan mulai menuangkan air mendidih ke kepala saya."

Tak lama setelah penyiksaan itu, "Ada belatung keluar dari kepala saya karena ia menyembunyikan saya, dan tidak ada orang yang menengok saya." Dan Rivers mengatakan, ketika ia berjalan ke ruangan tempat Mullah tidur, ia mengira perempuan itu mengenakan topi dan sesuatu di wajahnya. Belakangan barulah Rivers sadar bahwa seluruh kulit kepala dan wajah perempuan itu penuh luka merah dan koreng. Luka-luka itu membentuk mozaik tambal sulam aneh di wajahnya.

"Dada, badan, dan kaki semuanya belang-belang karena bekas luka—beberapa luka lama, beberapa masih merah, basah, dan berair. Saat ia berbicara, cairan bening mengalir dari salah satu luka terbuka di kepalanya," tulis Rivers.

Seorang penjaga pernah membawa Mullah ke rumah sakit. Luka-lukanya pun diobati. Namun, ketika Aline tahu hal itu, si penjaga diancam akan dihukum penjara jika ia berani untuk membantu perempuan itu lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ketika dia melakukan semua ini pada saya, selama tiga hari dia tidak mengizinkan saya tidur," kata Mullah. "Saya berada di luar rumah di udara dingin, tanpa makanan. Dia bilang pada staf, 'Jika ada yang memberi makanan, saya akan melakukan hal yang sama kepada kalian'. Saya tidak punya air minum, tidak ada apa-apa." Mullah menuturkan, dia dipaksa untuk menonton anjing-anjing makan, sedangkan dirinya dibiarkan kelaparan.

Mullah disiksa dua kali. Siksaan terakhir terjadi tiga bulan lalu. Ia mengatakan, ia ingin sekali ke rumah sakit untuk berobat, tetapi tidak bisa karena keluarga Khadafy tidak membayar "satu sen pun" gajinya selama ia bekerja untuk mereka.

Seorang rekannya, pria Banglades yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan, ia juga secara rutin dipukuli dan disayat dengan pisau. Dia membenarkan kisah Mullah dan mengatakan, anjing keluarga Khadafy diperlakukan jauh lebih baik ketimbang para staf yang bekerja kepada mereka.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.