Pengebom Lockerbie Koma

Kompas.com - 29/08/2011, 10:31 WIB
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com — Di tengah masih berkecamuknya aksi kekerasan terkait pelengseran pemimpin Libya Moammar Khadafy, terpidana pengebom Lockerbie, Abdel Baset Ali al-Megrahi, ditemukan dalam keadaan koma di Tripoli. Al-Megrahi tengah dalam perawatan oleh keluarganya. Kini, sebagaimana warta AP dan AFP pada Senin (29/8/2011), ia sangat tergantung pada tabung oksigen dan infus. "Keluarga hanya memberi dia oksigen. Tak ada pula yang memberi kami saran," kata putra al-Megrahi, Khaled.

Khaled juga mengatakan, pihak keluarga tak bisa menghubungi dokter. "Kami tak punya telepon untuk menghubungi siapa pun," imbuh Khaled.

Al-Megrahi adalah satu-satunya yang dinyatakan bersalah lewat pengadilan sehubungan dengan pengeboman pesawat Pan Am di atas Lockerbie, Skotlandia, pada 1988. Pada 2001 dia dijatuhi hukuman penjara di Skotlandia karena pengeboman yang menewaskan 270 orang tersebut.

Namun, dia dibebaskan dari tahanan Skotlandia delapan tahun kemudian atau pada 2009 dengan alasan kesehatan. Lantaran pembebasan itu, memang muncul seruan agar dikembalikan ke tahanan di Inggris atau menghadapi pengadilan di Amerika Serikat.

Akan tetapi, pemimpin kelompok oposisi yang saat ini menguasai sebagian besar ibu kota Tirpoli mengatakan tidak ingin mengekstradisinya.

Para pejabat Skotlandia sudah berupaya menghubungi dia setelah kelompok oposisi menguasai sebagian besar Tripoli.

Spekulasi

Secara resmi, al-Megrahi masih tetap merupakan tahanan Skotlandia yang dibebaskan dan berstatus tahanan rumah. Makanya, ia harus melakukan kontak secara teratur dengan dewan kota East Renfrewshire, Skolandia.

Sebelumnya, pada Jumat (26/8/2011), Pemerintah Skotlandia mengatakan, jadwal waktunya untuk menghubungi pihak berwenang memang belum jatuh tempo. Tetapi, pihak East Renfrewshire yang mengambil prakarsa untuk melakukan kontak.

Setelah munculnya laporan CNN bahwa dia ditemukan dalam keadaan koma, dewan kota East Renfrewshire mengeluarkan pernyataan bahwa mereka melakukan kontak dengan keluarga al-Megrahi pada akhir pekan. Menurut dewan itu, al-Megrahi tidak melanggar tahanan rumah. "Spekulasi tentang al-Megrahi dalam beberapa hari ini sangat tidak membantu, tidak diperlukan, dan merupakan informasi yang salah," tulis penyataan itu.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.