Kampanye Komodo Jalan Terus

Kompas.com - 20/08/2011, 02:53 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Kampanye komodo sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Alam Dunia terus dilakukan oleh New 7 Wonders Foundation. Lembaga ini menggelar kontes Tujuh Keajaiban Alam Dunia di internet.

Selain voting di internet, dukungan terhadap komodo di Indonesia diperluas melalui pesan singkat (sms) di telepon genggam. Dukungan melalui SMS ini diprakarsai oleh Pendukung Pemenangan Komodo (P2Komodo).

P2Komodo adalah gerakan yang dihimpun sekelompok orang pada Juli 2011 dengan tujuan mendukung komodo sebagai satu dari Tujuh Keajaiban Alam Dunia. Inisiator P2Komodo adalah aktivis lingkungan Emmy Hafild, aktivis komunitas bike to work Nia Djamhur, pakar komunikasi sosial Liang, dan pakar hukum Susi Aliani Sulaiman.

Gerakan ini dibentuk karena sejak 2010 promosi dan kampanye komodo ke dunia internasional terhenti setelah nama Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata (Kembudpar) dicoret oleh New 7 Wonders Foundation (N7W) sebagai pendukung resmi komodo.

Ketua P2Komodo, Emmy Hafild, mengatakan, karena akses internet masyarakat Indonesia masih terbatas, pihaknya mencoba mencari dukungan lewat SMS. Oleh karena itu, pihaknya menjalin kerja sama dengan operator Telkomsel, XL, dan Indosat. Dari setiap SMS dukungan Rp 1.000, setelah dipotong biaya operasional, dana yang terkumpul akan diserahkan kepada Komodo Trust Fund untuk kampanye dan konservasi komodo.

”Kami yakin, komodo akan memenangi Tujuh Keajaiban Alam Dunia,” kata Emmy.

Keyakinan ini karena komodo (Varanus komodoensis) adalah jenis kadal terbesar yang hanya dapat ditemukan di Pulau Komodo dan pulau-pulau kecil di sekitarnya di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Komodo diperkirakan hidup sejak 40 juta sampai 25 juta tahun yang lalu di daratan Asia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Evolusi komodo di Flores terbilang stabil. Ketika hewan lain berubah bentuk karena evolusi, bentuk komodo tak berubah. ”Karena itulah komodo dianggap sebagai keajaiban alam di dunia,” kata Emmy.

Mendaftar 2007

Komodo masuk menjadi peserta kontes New Seven Wonders of Nature pada 2007 setelah Kembudpar mendaftarkan diri ke N7W. Lembaga ini pada tahun 2000-2007 juga mengadakan kontes serupa untuk Tujuh Keajaiban Alam Baru Buatan Manusia. Pada waktu itu, pemerintah sempat dikecam karena tidak mendaftarkan Borobudur dalam kontes tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.