Beberapa Prajurit AS yang Tewas Diduga Pembunuh Osama

Kompas.com - 07/08/2011, 22:58 WIB
EditorBenny N Joewono

KABUL, KOMPAS.com — Pasukan asing di Afganistan pada Minggu (7/8/2011) menyelidiki apakah jatuhnya helikopter dalam kejadian tunggal paling mematikan bagi tentara Amerika Serikat dalam perang sedasawarsa itu akibat ditembak oleh gerilyawan Taliban Afganistan.

Sebanyak 30 tentara Amerika Serikat—beberapa dari mereka adalah anggota pasukan khusus Regu 6 Angkatan Laut SEAL, yang diduga menewaskan pemimpin Al Qaeda, Osama bin Laden—dan tujuh tentara Afgan serta seorang penerjemah tewas dalam kecelakaan pada Jumat (5/8/2011) malam itu.

Taliban segera menyatakan bertanggung jawab menjatuhkan helikopter itu dengan granat roket meskipun beberapa waktu yang lalu pernyataan gerilyawan Taliban dinilai berlebihan dalam menanggapi kejadian yang menyangkut pasukan asing tersebut.

Namun, pejabat Amerika Serikat di Washington menyatakan, helikopter itu diyakini ditembak jatuh. Pasukan Bantuan Keamanan Asing (ISAF) pimpinan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) di Afganistan mendapat kepastian jumlah korban tewas itu, yang pertama kali diumumkan Presiden Afganistan Hamid Karzai, dan menyatakan bahwa penyebab kecelakaan tersebut masih diselidiki.

Kecelakaan mematikan itu terjadi menjelang pasukan asing dijadwalkan menuntaskan penyerahan keamanan kepada tentara dan polisi setempat pada akhir 2014. Chinook itu jatuh di provinsi Maidan Wardak, Afganistan tengah, di bagian barat Kabul, ibu kota negara tersebut.

"Tidak ada kata yang dapat menggambarkan kesedihan kami di tengah kehilangan menyedihkan ini," kata Jenderal John Allen, yang menggantikan Jenderal David Petraeus tiga pekan lalu sebagai Panglima ISAF, dalam pernyataan yang disiarkan semalam.

"Semua yang tewas dalam gerakan itu adalah pahlawan sejati, yang berjasa banyak dalam membela kebebasan," katanya.

Seorang pejabat AS mengatakan, beberapa tentara Amerika Serikat yang tewas adalah anggota Regu 6 SEAL. Tidak ada dari mereka yang tewas merupakan bagian dari pasukan yang melakukan serangan terhadap Bin Laden di Pakistan pada Mei lalu.

ISAF mengatakan, kecelakaan itu adalah kejadian tunggal paling mematikan bagi pasukan Amerika Serikat di Afganistan. Menteri Pertahanan Amerika Serikat Leon Panetta dalam pernyataan pada Sabtu mengatakan, Amerika Serikat akan tetap bertugas untuk menyelesaikan pekerjaan di Afganistan, yang digemakan Sekretaris Jenderal NATO Anders Fogh Rasmussen.

Kecelakaan itu diperkirakan bisa menimbulkan pertanyaan lanjutan terkait peralihan keamanan dan berapa lama lagi tentara asing harus tinggal. Seluruh pasukan tempur asing akan meninggalkan negara yang terkoyak perang tersebut pada akhir 2014, tetapi beberapa anggota parlemen Amerika Serikat mempertanyakan apakah langkah itu cukup cepat.

"Peristiwa tersebut sangat memilukan. Sebuah duka atas kematian dalam bencana helikopter itu. Namun, yang lebih penting adalah tragedi lebih besar yang akan terjadi di bawah gelombang emosi dan menggunakannya sebagai alasan untuk mundur sekarang," tulis mantan Kepala Staf Umum Inggris, Jenderal Lord Dannatt, di The Sunday Telegraph.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.