Panglima Oposisi Tewas

Kompas.com - 30/07/2011, 02:36 WIB
Editor

Kairo, Kompas - Aksi unjuk rasa mendadak muncul di kota Benghazi, Libya, Jumat (29/7). Mereka menyatakan akan membalas dendam atas tewasnya panglima pasukan oposisi Mayor Jenderal Abdul Fatah Yunis dan dua pengawalnya hari Kamis lalu.

Dewan Nasional Transisi (TNC), kelompok oposisi yang menentang rezim Moammar Khadafy, menyatakan suasana belasungkawa selama tiga hari. Ini berlaku di seluruh wilayah Libya yang berada di bawah kontrol oposisi, yang bermarkas di Benghazi, Libya timur.

Pada hari Kamis malam, Ketua TNC Mustafa Abdul Jalil, dalam temu pers, mengatakan, ”Panglima pasukan oposisi Mayjen Abdul Fatah Yunis dan dua pengawalnya tewas ditembak oleh satuan pasukan tak dikenal.”

Abdul Jalil tidak menjelaskan di mana lokasi tewasnya Abdul Fatah Yunis dan bagaimana dia dapat kabar soal tewasnya panglima pasukan oposisi itu.

Diberitakan, jasad Abdul Fatah Yunis dan dua pengawalnya masih belum ditemukan. Dua pengawal yang tewas itu adalah kolonel Muhammad Khamis dan Mayor Nasser Madzkur.

Abdul Jalil menambahkan, sekelompok bersenjata menyerang Abdul Fatah Yunis.

Kisahnya, dia mendapat panggilan dari dekat kota Brega untuk menghadap komite yang beranggotakan empat hakim. Isu pemanggilan Abdul Fatah Yunis oleh komite masih simpang siur.

Diduga ada rencana tentang perundingan rahasia yang dilakukan Abdul Fatah Yunis dan kubu Khadafy. Pemanggilan itu disinyalir murni menyangkut masalah militer karena kegagalan serangan pasukan oposisi memukul mundur loyalis Khadafy dari Brega, kota minyak.

Menurut Abdul Jalil, komandan satuan pasukan yang membunuh Abdul Fatah Yunis telah ditangkap.

Pernah menjabat mendagri

Halaman Selanjutnya
Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.