Najib Bantah Polisi Malaysia Brutal

Kompas.com - 11/07/2011, 12:43 WIB
EditorEgidius Patnistik

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com — Perdana Menteri Malaysia Najib Razak memuji polisi negara itu karena sukses meredam aksi unjuk rasa Bersih 2.0 pada Sabtu (9/7/2011). Najib menyatakan polisi telah bertindak dengan profesionalisme tinggi.

Dia mengatakan, pihak kepolisian telah memberi para peserta unjuk rasa yang ditahan "makanan yang baik" dan ruangan untuk berdoa. "Jadi, tolong, jangan menuduh kami dengan kebrutalan polisi," katanya pada Majelis Himpunan Perdana yang diselenggarakan oleh biro informasi Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) di Putra World Trade Centre, Minggu, sebagaimana diberitakan New Straits Times, Senin (11/7/2011).

Dalam unjuk rasa yang berakhir rusuh dan seorang meninggal serta 1.600 orang ditahan itu, Najib mengatakan, polisi tidak menganiaya para demonstran. "Polisi menggunakan kekuatan minimal. Tidak ada kontak fisik dengan demonstran." Dia membantah bahwa seorang pendukung Bersih, Baharudin Ahmad, meninggal karena aksi kekerasan oleh polisi. "(Kematiannya) bukan karena unjuk rasa. Itu karena alasan kesehatan. Tidak ada kekerasan fisik sama sekali," tegas Najib.

Masih menurut New Straits Times, Najib meminta mayoritas masyarakat Malaysia yang diam untuk menyuarakan pendapat mereka. "Berhentilah menjadi mayoritas yang diam. Ada banyak cara Anda dapat menyuarakan pendapat Anda, misalnya, melalui situs jejaring sosial. Inilah waktunya orang menyatakan dan berpendapat tentang bagaimana perasaan mereka tentang unjuk rasa itu." kata Najib.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    Rekomendasi untuk anda
    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.