Kubu Thaksin Unggul

Kompas.com - 28/06/2011, 02:49 WIB
Editor

BANGKOK, SENIN - Partai Puea Thai yang dianggap sebagai pendukung mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra unggul dalam sejumlah jajak pendapat. Partai kubu Thaksin ini jauh lebih populer dibandingkan dengan Partai Demokrat.

Dalam 10 tahun terakhir, Partai Puea Thai dan segala partai bernuansa pendukung Thaksin, yang dijungkalkan lewat kudeta tak berdarah tahun 2006, selalu berada di urutan pertama pada pemilu.

Partai Demokrat yang dipimpin PM Abhisit Vejjajiva berada di urutan kedua dalam berbagai jajak pendapat soal pemilu parlemen Thailand yang berlangsung pada 3 Juli mendatang.

Yingluck, saudari kandung Thaksin, adalah calon dari Puea Thai untuk perdana menteri.

Jajak pendapat yang dilakukan pada 16-22 Juni oleh Bangkok University, dan juga oleh Dhurakij Pundit University/Nation Multimedia Group, Suan Dusit Rajabhat University, dan lainnya, memperlihatkan keunggulan kubu Thaksin.

Sebanyak 42 parpol mendaftar untuk ikut pemilu. Tujuh parpol di antaranya berhasil memperoleh kursi parlemen pada pemilu tahun 2007. Jumlah calon pemilih di Thailand mencapai 47 juta orang.

Persoalan di Thailand, para elite tidak rela kubu Thaksin berkuasa walau mereka adalah pilihan rakyat. Karena itu, muncul berbagai skenario soal apa gerangan yang akan terjadi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Demokrat versus Puea

Pertarungan politik dalam pemilu ini mirip pertandingan antara Partai Demokrat dan Partai Puea Thai. Demokrat berkuasa karena dukungan para elite dan kelas menengah serta berkolaborasi mendepak Thaksin. Kubu Thaksin diukung wong cilik Thailand.

Peta politik Thailand seolah terbelah menjadi dua kubu, kelompok ”Kaus Merah” pendukung Thaksin dan ”Kaus Kuning” dukungan militer dan pihak petahana. Perpecahan ini tidak bisa diselesaikan lewat pemilu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.