Penghentian Sapi Impor Disambut Baik

Kompas.com - 11/06/2011, 21:11 WIB
EditorI Made Asdhiana

MALANG, KOMPAS.com - Para peternak sapi, sekaligus juga pemerintah Kabupaten/Kota Malang, Jawa Timur, menyambut baik langkah pemerintah Australia yang menghentikan ekspor sapi ke Indonesia. Langkah yang diambil pemerintah Australia dinilai sangat menguntungkan bagi peternak sapi di Indonesia pada umumnya dan Malang khususnya.

"Mendengar kebijakan dari pemerintah Australia itu, peternak sapi di Malang sangat bersyukur. Karena, saat Australia mengekspor sapinya ke Indoensia, peternak sapi di Indonesia yang dirugikan. Harga sapi murah, begitu juga dengan harga daging," kata Naryo (36), salah satu peternak sapi, di Desa Majang Tengah, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang, Sabtu (11/6/2011) saat dihubungi Kompas.com.

Apalagi, kata peternak yang memiliki belasan sapi itu, kebijakan itu datang jelang Hari Raya Idul Fitri, yang membutuhkan banyak stok daging. "Kebijakan dari Australia itu harus didukung oleh pemerintah pusat dan daerah. Terutama Provinsi Jawa timur," katanya.

Pemprov Jatim memang sudah menyambut baik langkah Australia menghentikan ekspor sapi ke Indonesia. Kebijakan pemerintah Australia itu dinilai malah mendukung program swasembada daging dan pemulihan harga sapi hidup yang diusung Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

"Impor daging selama ini, telah banyak merugikan peternak di Jatim. Sebab harga sapi lokal menjadi anjlok. Harapan saya dengan adanya larangan ini harga sapi lokal akan naik," harap Naryo.

Saat ini, menurut Naryo, harga daging sapi lokal sebelum dipotong seharga Rp 25 ribu per kilogram. "Itu harga daging sebelum dipotong. Kalau sudah dipotong dan dijual di pasaran sudah lebih tinggi," katanya.

Kalau harga per ekor sapi senilai Rp 10 juta hingga 13 juta. "Tergantung pada kurus-gemuknya kondisi sapi. Kalau gemuk harganya pasti mahal. karena dagingnya juga tinggi," katanya.

Sementara itu, dari pantauan Kompas.com, harga daging di pasaran, seperti di pasar Dinoyo Kota Malang, harga daging sapi lokal sebesar Rp 54.000 - Rp 55.000 per kilogram.

Di tempat berbeda, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Malang, Imam Santoso mengatakan, pembekuan impor daging ini dipastikan tidak akan mengancam stok di dalam negeri. "Saya sudah meminta laporan staf saya dan hasilnya hingga bulan depan nanti dipastikan persediaan daging di Kota Malang akan aman. Saya sangat setuju kebijakan tersebut agar harga daging sapi lokal tidak anjlok," katanya.

Hal senada disampaikan Kepala Dinas Peternakan Kabupaten Malang, Sujono, dimana pihaknya bersyukur adanya kebijakan pemerintah Australia itu. "Karena harga daging sapi lokal tidak akan anjlok akibat daging impor itu," katanya.

Sebelumnya, saat adanya daging impor, harga daging lokal anjlok hingga 30 sampai 40 persen. "Karena stok daging banyak, kebutuhan sedikit. Sementara harga sapi, dari Rp 10 juta turun menjadi Rp 6 juta. Itu kalau diserbu daging impor," jelasnya.

Di Kabupaten Malang, ketersediaan sapi sangat besar yakni, 125.000 ekor per tahun. "Sementara angka kelahiran sapi di Kabupaten Malang sebanyak 39.183 ekor per tahun. Adapun kebutuhannya 55 hingga 60 ekor per hari," kata Sujono.

Jadi, tegas Sujono, Dinas Peternakan Kabupaten Malang sangat bersykur kalau pemerintah Australia membuat kebijakan menyetop ekspor daging ke Indonesia. "Ini peluang besar dan kebahagiaan luar biasa bagi peternak sapi. Harap saya, pemerintah pusat harus mengawalnya dengan baik," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.