120 Tentara Suriah Tewas

Kompas.com - 08/06/2011, 03:00 WIB
Editor

Kairo, Kompas - Aksi pertumpahan darah terjadi di distrik Jisrash Shugur, Provinsi Idlib, di barat daya Suriah. Dalam aksi hari Senin (6/6) itu 120 tentara Suriah tewas akibat serangan vandalis.

Ini adalah keadaan terburuk sejak gerakan antipemerintah meletus pada Maret 2011. Otoritas Suriah mengklaim sebanyak 120 aparat keamanan tewas karena terperangkap dan terjebak serangan vandalis atas kantor pos dan kantor-kantor aparat keamanan.

Para aktivis hak asasi manusia di Suriah menyebutkan, 37 warga sipil juga tewas oleh tembakan aparat keamanan di distrik Jisrash Shugur sejak hari Sabtu.

Berita ini kemudian menimbulkan polemik yang simpang siur. Pemerintah mengatakan, para tentara itu tewas akibat ulah vandalis. Namun, para aktivis HAM Suriah meragukan klaim otoritas.

Menurut aktivis, 120 aparat keamanan Suriah itu mendapat sanksi hukuman mati karena membangkang perintah dari atasan untuk menembaki penduduk sipil pemrotes.

Saksi mata yang dikutip stasiun televisi Al-Jazeera juga mengungkapkan, tidak ada bentrok senjata di Jisrash Shugur sepanjang hari Senin lalu. Kota Jisrash Shugur relatif tenang hari Senin setelah sebagian besar penduduk mengungsi ke luar kota. Mereka takut ditembaki aparat keamanan seperti yang terjadi pada Minggu lalu.

Distrik Jisrash Shugur dikepung dengan tank dan kendaraan lapis baja pekan ini.

Al-Jazeera juga menayangkan seorang tentara Suriah bernama Abdul Razaq Tallas yang membelot.

Tak mau menembak warga

Tentara Suriah itu membelot karena tidak mungkin melaksanakan perintah membunuh rakyat sendiri. Ia menyerukan militer Suriah membelot dan bergabung dengan revolusi rakyat untuk menumbangkan Presiden Bashar Assad.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.