Rp 213 Miliar untuk Informan Osama Utuh

Kompas.com - 20/05/2011, 12:49 WIB
EditorKistyarini

WASHINGTON, KOMPAS.com — Pemerintah Amerika Serikat tidak akan menyerahkan uang sebesar 25 juta dollar AS (Rp 213 miliar) yang dijanjikan untuk pemberi informasi soal keberadaan Osama bin Laden. Alasannya, penyerbuan yang menewaskan pemimpin Al Qaeda di Pakistan pada 2 Mei lalu itu merupakan hasil kerja intelijen elektronik, bukan dari informasi seseorang.

"Kami memperkirakan hadiah itu tidak akan dibayarkan," ujar seorang pejabat AS yang berurusan dengan perburuan Osama, seperti dikutip ABCnews.com, Kamis (19/5/2011). Seperti diketahui, Pemerintah AS melalui program Rewards for Justice menyiapkan hadiah sebesar 25 juta dollar AS bagi pemberi informasi soal keberadaan Osama. Hadiah itu ditawarkan pascaserangan 11 September terhadap gedung kembar World Trade Center, New York.

Alasan utuhnya hadiah itu sederhana saja. Tidak pernah ada anggota Al Qaeda yang mau menjadi informan bagi CIA maupun militer AS. Sebaliknya, yang "mengungkap" buron nomor satu AS itu adalah alat elektronik dan kesalahan orang terdekatnya.

Setelah bertahun-tahun info soal Osama sangat minim, pihak intelijen AS dibanjiri berbagai petunjuk sejak pertengahan tahun lalu. Berbekal data tersebut, AS mengirim tim Navy SEAL untuk menyergap rumah persembunyian Osama di Abbottabad di Pakistan awal Mei lalu.

Pada perburuan sebelumnya, misalnya otak serangan 11 September Khalid Sheik Mohammed dan mantan presiden Irak Saddam Hussein, intelijen dan militer AS mendapat petunjuk dari seseorang. Si pemberi petunjuk kemudian mendapat ganjaran jutaan dollar AS.

Jalan panjang dan berliku untuk mendapatkan petunjuk tentang Osama didapat dari pengawasan melalui satelit, pesawat mata-mata tanpa awak, penyadapan telepon, serta nasib baik. CIA yang menolak mengungkap secara spesifik metoda intelijen terkait Osama hanya menyatakan, kecanggihan teknologi CIA, Badan Keamanan Nasional, dan Departemen Keamanan yang berhasil menemukan Osama.

Osama bisa aman meskipun hampir sepuluh tahun diburu menjadi hasil keterbatasan kekuatan dan intelijen AS, yakni kemampuan merekrut orang dalam Al Qaeda yang mendukung jaringannya di Pakistan. Sementara kematiannya merupakan hasil keunggulan luar biasa kemampuan teknologi AS.

Menurut Marty Martin, pejabat tinggi CIA yang memimpin berburuan Osama dari tahun 2002 hingga 2004 mengakui jejak Osama hilang sejak pertengahan 2009. Saat itu CIA tidak memiliki bukti apapun soal tempat persembunyian Osama setelah dia lolos dari serangan udara militer AS di pegunungan Tora Bora.

"Kami bisa melihat dari video bagaimana situasinya," kata Martin menyinggung pesan-pesan melalui video yang dirilis setelah peristiwa Tora Bora.

"Dalam beberapa tahun setelah itu, dia terlihat melawan kelelahan dan terus dalam pelarian. Dia tampak tidak sehat. Kami tahu dia terus bergerak. Tetapi ke mana? Kami sama sekali tidak tahu. Lalu dia terlihat tambah gemuk dan lebih sehat. Saya bilang ke rekan-rekan, 'dia tinggal di kota, pindah ke tempat yang stabil dan aman," ungkap Martin.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.