Posisi Khadafy Makin Sulit

Kompas.com - 19/05/2011, 07:13 WIB
EditorEgidius Patnistik

TRIPOLI, KOMPAS.com — Pada saat krisis Libya memasuki bulan keempat, posisi Moammar Khadafy semakin sulit. Selain tekanan demi tekanan dari kekuatan militer dan komunitas internasional meningkat, Khadafy juga terus ditinggal pergi oleh sejumlah tokoh kunci dalam kabinetnya.

Salah satu pejabat tinggi sekaligus tokoh kunci urusan minyak Libya, Shukri Ghanem, membelot, Rabu (18/5/2011). Pembelotan terjadi pada saat aliansi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) mulai memperluas operasi zona larangan terbang di Libya. Tekanan terhadap rezim Khadafy tidak berhenti sampai di situ. Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) di Den Haag juga hendak menangkap Khadafy yang didakwa telah melakukan kejahatan kemanusiaan. Ia hendak ditangkap bersama putranya, Seif al-Islam, dan Kepala Intelijen Abdullah Senusi.

Kanada, salah satu negara yang ikut operasi NATO, telah mengusir lima diplomat dari Kedutaan Libya di Ottawa, Selasa. Para diplomat diusir karena ”melakukan kegiatan yang tidak layak”. ”Semua kegiatan yang dilakukan kelima diplomat Libya dinilai tidak layak dan tidak sejalan dengan fungsi diplomatik normal,” kata pihak otoritas terkait di Ottawa.

Pukulan serius

Pembelotan Ghanem menjadi pukulan serius bagi Khadafy. Posisi Ghanem di dalam rezim Khadafy sangat strategis, yakni Menteri Minyak dan Kepala Perusahaan Korporasi Minyak Nasional Libya (National Oil Co).

Reuters melaporkan, Rabu, Ghanem membelot di tengah kian gencarnya serangan NATO terhadap rezim dan loyalis Khadafy. Ia sudah menyeberang ke Tunis, ibu kota Tunisia. Menurut petugas keamanan Tunisia, Ghanem membelot ke negara itu melalui jalan darat pada Senin lalu.

Hal senada disampaikan oposisi Libya. Mereka mengaku telah mendapat informasi bahwa menteri berusia 68 tahun itu telah membelot dari Khadafy. Seorang pejabat Libya di Tripoli membantah laporan itu. Silang opini serupa pernah terjadi sebelumnya kala oposisi dan media Arab menyebutkan Ghanem sudah mundur. Belakangan, Ghanem mengatakan dia berada di kantornya dan bekerja seperti biasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Reputasi Ghanem sebagai teknokrat sudah diakui dunia karena usahanya melakukan liberalisasi ekonomi dan sektor energi Libya. Jika Ghanem benar membelot, upaya Khadafy untuk terus mempertahankan kekuasaannya kian sulit. Posisinya pun semakin terjepit.

Jauh sebelumnya, banyak diplomat senior, beberapa menteri, dan pembantu dekatnya membelot dari Khadafy. Bahkan, ada yang lari sampai ke luar negeri, seperti dilakukan mantan Menlu Libya Moussa Koussa. Ada juga pejabat yang membelot dan bergabung dengan oposisi di Libya timur dan menjadi tokoh sentral Dewan Transisi Nasional (TNC).

Kekuatan berkurang

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.