Putra Bungsu Osama Hilang dalam Sergapan

Kompas.com - 11/05/2011, 11:57 WIB
EditorEgidius Patnistik

LONDON, KOMPAS.com — Seorang putra Osama bin Laden menghilang dalam serangan pasukan khusus Amerika Serikat yang menewaskan pemimpin Al Qaeda itu 2 Mei lalu, kata pejabat keamanan Pakistan, Selasa (10/5/2011). Kabar terbaru itu memperdalam kebingungan terkait nasib putra Osama yang dianggap sebagai "Putra Mahkota Teror" itu.

Tiga janda Osama, yang saat ini mendekam di tahanan Pakistan, telah mengatakan kepada interogator bahwa seorang putra Osama belum kelihatan sejak serangan pada Senin dini hari lalu itu. Kabar tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa Hamzah, putra bungsu pemimpin Al Qaeda dan orang kepercayaan terdekatnya itu, mungkin telah melarikan diri.

Gedung Putih semula mengklaim bahwa Hamzah (20) tewas di kompleks tempat tinggal Osama di Abbottabad, sekitar 30 mil dari Islamabad, ibu kota Pakistan. Namun, para pejabat AS kemudian mengatakan bahwa kakaknya yang lebih tua, yaitu Khalid (22), yang tewas, bukan Hamzah.

Senin malam lalu, sebuah sumber intelijen di Islamabad mengatakan kepada The Daily Telegraph bahwa telah terjadi perubahan laporan tentang apa yang telah terjadi, ditambah kesaksian para janda itu.

Osama, yang menikah lima kali, punya 24 anak. Tidak ada yang tahu pasti siapa saja yang berada dalam kompleks itu selama lima tahun Osama tinggal dan bersembunyi di tempat tersebut.

Ibu dari Hamzah, Khairiah Sabar, dilaporkan berada di antara para anggota keluarga Osama yang mendekam di tahanan Pakistan. Hamzah diketahui sebagai putra bungsu dari pemimpin teroris kelahiran Saudi itu. Hamzah telah digambarkan sebagai "Putra Mahkota Teror". Ia muncul di sebuah situs ekstremis untuk memperingati ulang tahun ketiga pengeboman 7 Juli di London, yang menewaskan 52 orang. Dia membacakan sebuah puisi yang disebut untuk "kehancuran" Amerika, Inggris, Perancis, dan Denmark.

Badan-badan intelijen percaya, Hamzah dipersiapkan menjadi pemimpin masa depan Al Qaeda dan ia terlibat dalam pembunuhan pemimpin moderat Pakistan, Benazir Bhutto, tahun 2007.

Sementara itu, lebih dari seminggu setelah para istri—bersama 12 anak Osama—diamankan dari kompleks tempat tinggal mereka di Abbottabad oleh pihak keamanan Pakistan, interogator CIA masih belum diberi kesempatan untuk menanyai mereka. Para pejabat AS mengatakan, mereka percaya bahwa mereka akan segera diberi akses ke para perempuan itu. Namun, seorang pejabat Pakistan menyangkal bahwa izin akan segara diberikan. Pejabat itu mengatakan, penyidik lokal belum menyelesaikan penyelidikan mereka. "Masih terlalu dini untuk berpikir tentang hal ini," kata pejabat tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.