Suriah Jadikan Stadion sebagai Penjara

Kompas.com - 10/05/2011, 10:58 WIB
EditorEgidius Patnistik

DAMASKUS, KOMPAS.com - Pasukan keamanan Suriah, Senin (9/5/2011), menggunakan stadion sepak bola sebagai penjara darurat di setidaknya di dua kota yaitu Banias dan Daraa, setelah mereka menyerbu rumah-rumah dan menangkapi ratusan warga, kata direktur dua organisasi hak asasi manusia (HAM) negara itu.

Pasukan keamanan juga menggeledah rumah-rumah dan menyeret warga ke tahanan di Modemiyah di pinggiran Damaskus. Di tempat itu, Senin, juga ada laporan tentang penembakan, kata Rami Abdul-Rahman, direktur Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia. Di kota Homs, seorang dokter mengatakan, sejumlah tank telah disebar dan pos pemeriksaan keamanan didirikan di setiap pintu masuk kota, dengan pasukan keamanan, sering didukung polisi rahasia, memeriksa siapa saja yang lewat. Kehadiran pasukan keamanan yang begitu mencolok telah menyebabkan orang takut untuk berunjuk rasa.

Seorang saksi mata di Homs mengatakan, ia tahu bahwa sejumlah orang tewas dalam demonstrasi hari Jumat lalu yang tidak bisa dikubur keluarga mereka. Pasukan keamanan tidak mengizinkan pemakaman karena ketakutan bahwa para pelayat yang datang mungkin berubah menjadi massa demonstran.

Dokter itu mengatakan, ia melihat beberapa bangunan publik, termasuk dua pusat kesehatan dan sekolah, berubah menjadi pusat komando dan kontrol pasukan keamanan dan militer Suriah. Puluhan orang juga telah "menghilang," dan keluarga mereka percaya bahwa mereka telah ditahan secara sewenang-wenang, kata dokter itu.

Sebuah tim dari misi kemanusiaan PBB yang hendak masuk ke Suriah telah dihentikan walaupun sebelumnya tim itu memiliki ijin yang diberikan pemerintah, kata seorang juru bicara PBB, Senin. Misi itu bertujuan untuk mengunjungi kota Daraa. Pasukan pemerintah Suriah telah menerapkan tindak keras terhadap para demonstran di kota itu. Jurubicara PBB, Farhan Haq, Senin, mengatakan, PBB mencoba untuk mencari penjelasan mengapa tim itu tidak bisa masuk.

Lebih dari 400 orang telah ditangkap di Banias sejak Sabtu, kata Abdul-Rahman. Ia menambahkan, pihak berwenang telah mengubah stadion sepak bola di kota di pinggiran Laut Tengah itu sebagai penjara untuk orang-orang yang ditangkap dan ditahan.

Di kota Daraa di Suriah selatan, yang menjadi pusat pemberontakan anti pemerintah selama enam minggu terakhir, organisasi HAM lain mengamati situasi yang sama. "Di Daraa, telah ada begitu banyak penangkapan sewenang-wenang dalam beberapa hari ini, dan tentara serta pasukan keamanan menggunakan stadion sepak bola dan sekolah sebagai fasilitas penjara darurat," kata Ammar Qurabi, ketua Organisasi Nasional Hak Asasi Manusia di Suriah.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Klaim dua orang itu tidak bisa dikonfirmasi secara independen. Pimpinan dua organisasi HAM tersebut tidak berada di Suriah, tetapi mereka berhubungan dekat dengan para aktivis dan pengunjuk rasa di sana.

Media pemerintah Suriah melaporkan bahwa 10 orang tewas dan tiga terluka, Minggu, ketika orang-orang bersenjata menyerang sebuah bus di Homs, provinsi di mana bentrokan meletus antara pasukan keamanan dan pengunjuk rasa selama akhir pekan. Kantor berita milik pemerintah, SANA, menyebut para penyerang sebagai sebuah "kelompok teroris bersenjata".

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X