China Jual Susu Sapi Serupa ASI

Kompas.com - 15/04/2011, 12:17 WIB
EditorEgidius Patnistik

BEIJING, KOMPAS.com — Susu dari sapi yang secara genetika direkayasa, yang menyerupai air susu ibu (ASI), akan memenuhi rak-rak toko di China sekitar dua tahun lagi.

Kementerian Pertanian China telah memberikan lampu hijau untuk uji coba keamanan susu tersebut, yang para ilmuwan klaim mengandung banyak gizi seperti ASI, termasuk protein laktalbumin, laktoferin, dan lysozume. "Protein-protein semacam itu dapat dengan mudah diserap oleh tubuh manusia dan bisa meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Itulah yang menyebabkan mengapa pemberian ASI selalu lebih baik ketimbang susu hewani dan formula bayi," kata Li Ning, seorang ahli bioteknologi di Universitas Pertanian China.

"Susu-susu yang diperah dari sapi kami akan menjadi sumber yang murah bagi protein semacam itu yang (persediaannya) jarang, yang merupakan bahan berharga yang diterima oleh industri obat-obatan, kosmetik, dan makanan," kata dia.

Ilmuwan itu menambahkan, susu tersebut bukan merupakan pengganti ASI secara sempurna karena susu tersebut tetap kekurangan zat kekebalan tubuh dan protein-protein yang sangat vital bagi kecerdasan bayi. Ni Ling menyatakan, susu yang secara genetika dimodifikasi itu tidak akan membahayakan kesehatan.

Pengawas kesehatan China telah memberikan persetujuannya bagi proyek tersebut, yang menyatakan bahwa susu tersebut "terbukti lebih sehat ketimbang susu biasa".



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X