Zona Bahaya Nuklir 40 Kilometer

Kompas.com - 31/03/2011, 19:08 WIB
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com — Badan Pengawas Nuklir PBB (IAEA) memandang perlu adanya perluasan zona bahaya radiasi nuklir dari reaktor Fukushima Daiichi. Menurut catatan AP dan AFP pada Kamis (31/3/2011), IAEA menyarankan Pemerintah Jepang memperluas zona tersebut hingga radius 40 kilometer.

Sampai sekarang, Pemerintah Jepang sudah menetapkan zona bahaya pada jarak 20 kilometer. "Saya rasa kondisi ini bukanlah sesuatu yang membutuhkan sebuah tindakan segera," kata Sekretaris Kabinet Jepang Yukio Edano menanggapi saran IAEA tersebut.

"Namun, fakta tentang tingginya level radiasi memang bisa membahayakan nyawa manusia dalam jangka panjang," tambah Edano.

"Sehingga, pemerintah melakukan pemantauan ketat peningkatan level radiasi dan kami akan melakukan tindakan pengamanan jika diperlukan," imbuh dia.

Sementara itu, kelompok pegiat lingkungan hidup Greenpeace mengatakan, ahli-ahli mereka memastikan bahaya radiasi sudah berada di atas level 10 microsieverts per jam di kawasan Iitate. "Kami menemukan fakta bahwa Iitate sudah tidak aman ditinggali manusia, terutama bagi anak-anak dan perempuan hamil," kata Greenpeace.

Lautan

Peningkatan radiasi nuklir ternyata tak hanya terjadi di daratan. Tingkat radioaktif yodium di perairan sekitar PLTN Fukushima juga meningkat hingga 4.385 di atas batas yang diperkenankan. Angka radiasi ini adalah yang tertinggi sejak 11 Maret lalu.

Rabu kemarin, tingkat radioaktif yodium diperkirakan mencapai 3.355 di atas batas normal. Sementara sebelumnya level radioaktif yodium berada di level 1.850 kali di atas batas normal. Raodiaktif yodium adalah penyebab munculnya kanker tiroid pada anak-anak korban bencana Chernobyl pada 1986.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Jenderal Badan Keselamatan Nuklir dan Industri Jepang (NISA) Hidehiko Nishiyama mengatakan bahwa tingkat radioaktif yodium yang ada saat ini tidak membahayakan kesehatan warga karena mereka sudah dievakuasi ke wilayah yang aman.

Pemerintah Jepang kini sudah melarang penangkapan ikan di perairan dekat PLTN Fukushima karena dikhawatirkan ikan-ikan di kawasan itu terkena radiasi yang terbawa ombak. Meski demikian, pemerintah masih meyakini kondisi ini tidak akan mengganggu kehidupan biota laut.

Baca tentang


    25th

    Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X