Pasukan Keamanan Tinggalkan Khadafy

Kompas.com - 28/02/2011, 11:50 WIB
EditorEgidius Patnistik

TRIPOLI, KOMPAS.com — Pemimpin Libya, Moammar Khadafy, tampak kian terpojok, Minggu (27/2/2011) waktu setempat, saat pasukan keamanan membelot ke pihak oposisi di sebuah kota dekat Tripoli. Sementara itu Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa memutuskan untuk melakukan pembatasan ketat dan kemungkinan mengenakan tuduhan kejahatan perang terhadap rezim Libya itu.

Para mantan pasukan keamanan mengatakan, mereka telah beralih dan bergabung dengan pihak oposisi di Zawiya, kota yang terletak sekitar 55 kilometer dari ibu kota Tripoli. Beberapa bangunan di Zawiya menunjukkan tanda-tanda kerusakan, termasuk kantor polisi yang baru saja ludes terbakar.

Wartawan CNN, Nic Robertson, yang berada dalam perjalanan yang diselenggarakan pemerintah ke Zawiya, melihat warga sipil bersenjata mengambil posisi defensif di atas atap rumah untuk mengantisipasi upaya yang dilakukan loyalis Khadafy yang mungkin akan merebut kembali kota itu. Sekitar 2.000 orang ambil bagian dalam protes anti-pemerintah di kota itu, beberapa berdiri di atas tank atau memegang senjata anti-pesawat. Mereka menginginkan pemerintahan Khadafy digulingkan dan menyebut penguasa otoriter itu sebagai "lintah pengisap darah". Senja hari itu, CNN menyaksikan dua unjuk rasa lebih kecil yang pro-pemerintah, yang tampaknya diselenggarakan oleh pejabat pemerintah agar bisa dilihat para wartawan internasional, kata Robertson.

Pihak oposisi sekarang mengendalikan beberapa kota di Libya setelah berminggu-minggu protes yang terinspirasi oleh demonstrasi yang menggulingkan pemimpin yang sudah lama bercokol di negara tetangga, yaitu Tunisia dan Mesir.

Khadafy mengecam resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB), Minggu. Ia mengatakan kepada stasiun Pink TV dari Serbia melalui telepon bahwa anggota DK PBB "mengambil keputusan berdasarkan laporan media yang berbasis di luar negeri." Dia menambahkan, "Jika DK PBB ingin tahu tentang sesuatu, mereka harus mengirim sebuah komite pencari fakta."

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton mengatakan, "Tindakan DK PBB, yang mencakup embargo senjata, pembekuan aset, dan larangan perjalanan bagi Khadafy, anggota keluarganya, serta rekan-rekannya, telah menghasilkan "salah satu tanggapan internasional tercepat bagi pemerintah yang memerangi rakyatnya sendiri. Kami mengakui pembunuhan sedang berlangsung," kata Clinton kepada wartawan dalam perjalanan ke pertemuan Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Swiss.

Perdana Menteri Inggris David Cameron dan Menteri Luar Negeri Inggris William Hague, Minggu, juga meminta Khadafy mundur. "Libya tidak memiliki masa depan jika dia tetap sebagai pemimpin. Tentu saja tidak ada," kata Cameron. Inggris juga mengumumkan, negara itu membekukan aset Khadafy, lima anaknya, dan mereka yang bertindak atas nama keluarga itu.

Putra Khadafy, Saif, membantah bahwa pemerintahan ayahnya telah menggunakan kekerasan untuk melawan rakyat. Dalam sebuah wawancara yang dilakukan dengan Christiane Amanpour dari ABC, Minggu, Saif ditanya tentang banyaknya laporan mengenai serangan oleh pasukan pemerintah terhadap penduduk sipil.

"Tunjukkan kepada saya sebuah serangan. Tunjukkan kepada saya sebuah serangan bom. Tunjukkan kepada saya seorang korban. Angkatan udara Libya hanya menghancurkan tempat-tempat amunisi," katanya.

Khadafy muda itu, yang merupakan anggota terkemuka dalam pemerintahan ayahnya, juga mengecilkan jumlah pemrotes anti-pemerintah. Menurut dia, hanya sekitar 5.000-10.000 orang yang berunjuk rasa menentang ayahnya dan itu tidak berarti semua penduduk melawan dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

    Internasional
    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

    Internasional
    Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

    Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X