Evakuasi WNI Lewat Tunisia

Kompas.com - 26/02/2011, 03:37 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS - Pemerintah memastikan secepatnya mengevakuasi warga negara Indonesia keluar dari Libya untuk kemudian ditampung sementara di Tunisia, sebelum dilakukan langkah berikutnya. Saat ini tercatat sedikitnya 870 WNI berada di negeri bergolak tersebut.

Hal itu diungkapkan Ketua Satuan Tugas Pemulangan Warga Negara Indonesia (WNI) Hassan Wirajuda dan Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia Michael Tene di tempat terpisah di Jakarta, Jumat (25/2).

”Mereka akan ditampung di Tunisia selama lebih kurang 2-3 minggu. Jika kondisi di Libya membaik, WNI itu akan segera dikembalikan ke Libya. Namun, jika situasi semakin tidak menentu, mereka akan dievakuasi ke Jakarta,” ungkap Hassan.

Proses evakuasi tahap pertama, menurut Michael Tene dalam jumpa pers di Kemlu RI di Pejambon, Jumat, akan dilakukan dengan menggunakan pesawat TunisAir berkapasitas sekitar 260 kursi (seat) yang akan tiba dan diterbangkan dari Libya pada Jumat sekitar pukul 18.30 waktu setempat.

Michael memastikan, perkembangan terakhir tidak ditemukan WNI yang menjadi korban dalam kekacauan di negara tersebut.

”Pemerintah memutuskan secepatnya mengevakuasi para WNI. Pada evakuasi tahap pertama itu, sebanyak 201 orang adalah karyawan PT Wika. Mereka akan diterbangkan ke Tunisia dan baru dari sana dibawa kembali ke Tanah Air,” ujar Michael.

Menurut Michael, dari masukan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di sana, kondisi Libya masih sangat dinamis dan bisa berubah sewaktu-waktu, terutama di Benghazi. Akan tetapi, situasi di ibu kota negara, Tripoli, relatif lebih stabil walau masih kerap terdengar suara tembakan.

”Semua pilihan cara evakuasi sudah kami evaluasi. Akhirnya diputuskan upaya penyelamatan melalui Tunisia karena dirasa pilihan itulah yang tepat,” ujar Michael.

Terkait kemungkinan adanya WNI di Libya yang tidak tercatat secara formal, Michael meminta semua pihak ikut membantu memberi informasi seakurat mungkin terkait keberadaan mereka.

Minimnya informasi justru akan mempersulit proses evakuasi apalagi mengingat situasi yang cepat berubah di sana ditambah minimnya jumlah personel KBRI yang saat ini berada di Libya.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Internasional
MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

Internasional
Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Internasional
Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Internasional
Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Internasional
[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X