Massa Antusias Gulingkan Otoritarian

Kompas.com - 17/02/2011, 07:55 WIB
EditorEgidius Patnistik

Khadafy adalah kepala negara terlama di dunia saat ini. Sejak menggulingkan kekuasaan Raja Idris pada 1 September 1969, tokoh yang setia dengan pangkat kolonelnya itu telah berkuasa lebih dari 41 tahun. Ia menguasai negeri berpenduduk sekitar 6,5 juta jiwa (estimasi tahun 2010) itu nyaris tanpa oposisi.

Menurut media lokal, massa pengunjuk rasa akhirnya bentrok dengan polisi. Akibatnya, lebih dari 14 orang, termasuk polisi, mengalami luka-luka. Massa berunjuk rasa karena marah dengan penangkapan seorang aktivis hak asasi manusia.

Aksi serupa juga melanda Bahrain, sebuah negara pulau di Teluk Persia. Memasuki hari ketiga aksi itu, massa Syiah yang semula menuntut reformasi politik, yakni kebebasan politik yang lebih besar dan hak-hak politik, beralih menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Khalifa bin Sulman al-Khalifa yang telah memimpin sejak 16 Desember 1971.

Tuntutan agar perdana menteri mundur muncul setelah massa tidak puas terhadap tindakan polisi yang menembak mati dua warga Syiah dalam aksi pada Senin dan Selasa. Dua peserta unjuk rasa yang tewas itu adalah Ali Abdulhadi Mushaima dan Fadel Salman Matrouk yang ditembak aparat pada hari Selasa.

Massa oposisi juga meneruskan aksi protes di Aljazair. Sejak rakyat Tunisia melakukan hal yang sama, rakyat Aljazair mulai bergerak. Mereka mendesak rezim Presiden Abdelaziz Buoteflika yang berkuasa sejak 27 April 1999 turun dari jabatannya.

Demonstran marah kepada Bouteflika dengan berkumpul di Alun-alun 1 Mei di pusat kota Algiers, ibu kota negara. Mereka berteriak ”Bouteflika turun”.

Di negara-negara Arab lain, seperti Jordania, Maroko, Suriah, Yaman, juga terjadi aksi massa menentang pemerintahan yang berkuasa.

Fenomena di Timur Tengah dan Afrika Utara sekarang ini seperti mengulang sejarah. Pada masa lalu, negara-negara Eropa memberontak kepada pemimpin Katolik, kemudian diikuti dengan serangkaian kejatuhan kerajaan di kawasan itu. Tujuannya adalah demi penegakan demokrasi (AP/AFP/REUTERS/CAL)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.