Menikmati Sagu Bakar? Begini Caranya...

Kompas.com - 05/02/2011, 09:11 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Jangan nekat langsung mengigit sagu bakar. Karena kerasnya bukan main. Ternyata cara makan sagu bakar adalah dengan mencelupkannya ke air terlebih dahulu. Bukan sekadar mencelup sekenanya, Anda perlu merendamnya sesaat agar menjadi lunak.

Sore itu, saya memesan secangkir kopi susu di kantin Bandara Gamar Malamo, Galela. Pesawat Dornier tujuan Manado belum datang jadi masih ada waktu untuk bersantai menyantap sagu bakar. Sopir yang mengantar bercerita mengenai sagu bakar cocok menjadi penganan teman minum kopi atau teh. Sagu bakar pun saya celupkan ke kopi susu yang masih panas. Awalnya hanya tercelup sebentar dan langsung digigit. Alamak, ternyata masih keras.

Akhirnya, sagu bakar kembali saya rendam dalam kopi. Sagu bakar berwarna putih lama kelamaan berubah warna menjadi cokelat karena menyerap air kopi. Saat lunak, sagu bakar pun menjadi mudah dikunyah. Seorang penduduk setempat bernama Magda menjelaskan ada dua jenis sagu bakar.

"Sagu yang dikonsumsi ada dua jenis yaitu tepung sagu dan dari tepung singkong," katanya.

Ia menceritakan bagaimana cara warga Maluku memproses tepung. Pertama-tama tepung dijemur hingga agak kering. Kemudian tepung diayak sampai halus. Sementara itu, porna atau pencetak sagu dibakar di bara api hingga panas. Setelah porna panas, barulah tepung dimasukan ke dalam porna dan dibakar sampai matang. Jika tepung sudah matang, porna dibalik dan sagu bakar dikeluarkan.

Sagu bakar yang saya makan ternyata terbuat dari tepung singkong. Tidak selamanya Anda bisa mendapatkan sagu bakar yang memang asli dari tepung sagu. Umumnya sagu bakar yang dijual di pasar terbuat dari tepung singkong. Hanya di waktu-waktu tertentu saja yaitu pada saat masyarakat memproduksi tepung sagu. Pohon sagu sendiri tidak ada musimnya. Pohon sagu yang sudah tua ditandai dengan batangnya besar dan tinggi sekitar 30 meter. Jika sudah tua, baru pohon ditebang dan dibelah dua. Kemudian baru diambil sari pati tepung sagu.

Penasaran dengan rasa sagu bakar ini? Anda bisa mengunjungi pasar tradisional di Maluku. Salah satu pasar yang bisa Anda cari adalah pasar tradisional Tobelo. Harga per ikat hanya Rp 5.000. Isi per ikat sekitar 8-10 batang sagu bakar. Walau Anda bukan penggemar kopi, sagu bakar ini juga bisa Anda nikmati dengan lauk. Jangan lupa mencelupkan terlebih dahulu di air atau di kuah sayur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sagu bakar cocok dimakan dengan ikan bakar dan sambal," kata Magda.

Anda juga menikmati sagu bakar dengan sayur acar atau sayur paku khas Maluku Utara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.