Presiden Yaman Tunggu 2013 - Kompas.com

Presiden Yaman Tunggu 2013

Kompas.com - 02/02/2011, 23:32 WIB

KOMPAS.com - Senada dengan mitranya di Mesir, Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh memilih untuk lengser di akhir masa jabatannya pada 2013. Menurut warta AP dan AFP pada Rabu (2/2/2011), Presiden Ali juga menyatakan dia tidak akan mengalihkan kekuasaan kepada putranya.

Pengumuman ini disiarkan ketika gejolak politik melanda dunia Arab pascapemberontakan rakyat Tunisia yang menumbangkan Presiden Zine al-Abidine Ben Ali bulan lalu. Presiden Ali berpidato di depan parlemen menjelang rapat umum di ibu kota, Sanaa, besok. "Tidak ada perpanjangan, tidak ada pewarisan, tidak ada pembalikan jarum jam," kata Saleh.

Ali Abdullah Saleh telah berkuasa selama tiga dekade. Dia mulai berkuasa sebagai presiden Yaman Utara pada 1978.

Demonstrasi yang dinamai Hari Kemarahan" itu menggemakan protes serupa di Tunisia dan Mesir. Aksi itu digerakkan oleh kelompok-kelompok masyarakat madani dan para tokoh oposisi.

Yaman mengalami sejumlah masalah sosial ekonomi, termasuk laju pertumbuhan penduduk tinggi, angka pengangguran yang mencapai 40 persen, dan tingkat malnutrisi yang akut.


EditorJosephus Primus

Terkini Lainnya

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional

Close Ads X