Kantor Pemerintah Dibakar

Kompas.com - 28/01/2011, 03:46 WIB
Editor

kairo, kamis - Aksi unjuk rasa di Mesir berlanjut memasuki babak lebih mencemaskan hari Kamis (27/1). Massa yang berunjuk rasa di Suez, kota pelabuhan di timur Kairo, bahkan makin brutal sebab mereka membakar kantor-kantor pemerintah, termasuk pos polisi. Sudah enam orang tewas.

Para aktivis oposisi didukung ribuan warga bertekad menggulingkan Presiden Mesir Hosni Mubarak dengan membakar sejumlah kantor pemerintah di Suez, kota pelabuhan terkenal di Mesir. Reuters mengutip seorang saksi melaporkan, pada Kamis pagi massa membakar pos polisi di Suez. Polisi di pos itu melarikan diri sebelum demonstran membakar dan meledakkannya dengan bom molotov.

Pada Rabu malam demonstran di Suez juga membakar sejumlah kantor pemerintah dan satu pos polisi lainnya. Massa juga melemparkan bom molotov ke kantor cabang partai penguasa, Partai Demokrasi Nasional, partai Mubarak, sehingga kantor partai itu hangus terbakar.

Demonstran itu makin beringas dan melanjutkan aksi setelah mereka mengetahui bahwa dalam aksi hari Selasa hingga Rabu pagi sudah tiga orang tewas, termasuk dua warga sipil peserta unjuk rasa. Mereka marah karena polisi telah melakukan kekerasan dengan senjata untuk menghadang aksi massa.

Massa demonstran telah menyerukan agar aksi dilanjutkan secara besar-besaran seusai shalat Jumat, seperti disampaikan melalui situs resmi oposisi negara itu, Ikhwanul Muslimin. Protes antipemerintah ini terbesar sejak Mubarak berkuasa tahun 1981. Aksi protes dipicu rasa tidak puas atas korupsi, kemiskinan dan pengangguran, serta represi.

Mantan utusan Liga Arab untuk PBB, Clovis Makoud, mengatakan, revolusi Tunisia adalah inspirasi bagi dunia Arab, terutama di negeri-negeri yang dikuasai rezim diktator. Kepada Press TV, ia mengatakan, revolusi Tunisia adalah salah satu peristiwa paling inspiratif di dunia Arab saat ini.

Dituding makar

Sekitar 1.000 pengunjuk rasa telah ditangkap oleh aparat keamanan Mesir menyusul terbitnya larangan unjuk rasa dari Kementerian Dalam Negeri hari Rabu. Kementerian mengeluarkan larangan berkumpul dan berunjuk rasa untuk menyikapi aksi protes massa yang berakhir ricuh pada hari Rabu yang menyebabkan tiga orang tewas. Ternyata, aksi itu berlanjut hingga Kamis dan menyebabkan jatuh korban tewas hingga enam orang.

Sekitar 40 orang di antaranya dituntut telah melakukan kegiatan makar oleh jaksa. Seperti diberitakan televisi Al-Arabiya, ke-40 orang itu dituduh mencoba untuk ”menggulingkan rezim” Hosni Mubarak, yang telah berkuasa sejak tahun 1981 atau sudah selama 30 tahun.

Mubarak diminta pensiun

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.