Bayi Hilang Ditemukan Setelah 23 Tahun

Kompas.com - 21/01/2011, 11:27 WIB
EditorEgidius Patnistik

NEW YORK, KOMPAS.com — Mungkin ini yang disebut keajaiban! Kedengarannya seperti kisah di film saja. Seorang perempuan 23 tahun yang direnggut dari sebuah rumah sakit ketika masih bayi kembali kepada orangtuanya setelah ia curiga tentang perempuan yang membesarkan dirinya.

Carlina White, nama si anak hilang itu, baru berusia 19 hari ketika ia diculik dari Harlem Hospital pada 4 Agustus 1987 oleh seorang perempuan yang menyamar sebagai perawat. Ia kini mulai terbiasa dengan kehidupan barunya. "Saya sangat bahagia, tetapi pada saat yang sama ada perasaan aneh karena segala sesuatunya baru. Ini seperti dilahirkan kembali," katanya sebagaimana dikutip Telegraph, Kamis (20/1/2011).

Seorang pengguna narkoba yang menjadi tersangka dengan nama asli Pettway telah membesarkan White, kebanyakan di Bridgeport, Connecticut, sekitar dua jam dari New York. Pettway sekarang diperiksa FBI terkait dengan kasus penculikan itu. White, yang dibesarkan dengan nama Nedra Nance, mengatakan kepada keluarganya bahwa dirinya sering dipukuli ketika masih kanak-kanak. Ketika remaja, ia mulai curiga dengan "ibu"-nya, terutama ketika si "ibu" menolak untuk menyerahkan akta kelahiran saat dia ingin mendapatkan surat izin mengemudi.

Ketika keraguan White dikonfrontasi, Pettway akhirnya mengaku bahwa dia bukan ibu kandung White. Akan tetapi, dia menceritakan kisah yang bertentangan, termasuk bahwa ibu kandungnya seorang pecandu narkoba dan telah meninggal dunia karena AIDS. White, menurut Pettway, telah diserahkan ibunya kepadanya.

"Saya selalu mencari hal-hal yang menjadi kesamaan kami, tapi saya tak punya kesamaan dengan dia," kata White. Ia menambahkan, dirinya akhirnya menyadari bahwa ia tidak punya kemiripan fisik dengan Pettway.

Setelah pindah ke Atlanta bersama putrinya yang berusia enam tahun, Desember lalu White menelepon National Centre for Missing and Exploited Children (Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi) dan mengatakan, "Saya merasa sepertinya saya tidak tahu siapa saya."

Para penyidik, yang akrab dengan kasus terpanjang yang belum terpecahkan di daftar mereka, menunjukkan foto-foto White sebelum diculik, kemudian dicocokkan dengan foto-foto diri White ketika masih bayi, yang diambil oleh "keluarga"-nya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ibu kandungnya, Joy White, yang tak pernah memindahkan gambar putrinya dari lemari riasnya, dihubungi pada 5 Januari. Joy yang baru berusia 16 tahun ketika putrinya lahir diberi kabar yang membenarkan keyakinannya selama 23 tahun ini bahwa bayinya masih hidup. Setelah melihat foto putrinya yang telah tumbuh dewasa, ia bilang, "Saya langsung tahu itu adalah dia. Saya sedang bekerja ketika itu. Saya menjerit dan menangis, lalu lari ke lantai bawah." Sebuah tes DNA segera menegaskan bahwa Carlina White adalah putrinya.

Carl Tyson, ayah Carlina, yang telah terpisah dari ibunya beberapa tahun lalu, secara kebetulan telah menghubungi pusat anak-anak hilang untuk memberitahukan alamat terbarunya. Dia menjadi bagian dari reuni keluarga itu di Bandara La Guardia, New York, Sabtu lalu.

Joy White mengatakan tentang penculik anaknya, "Saya ingin dia menderita. Saya ingin dia merasakan penderitaan sebagaimana yang saya alami selama 23 tahun."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.