Korut Gali Terowongan untuk Uji Nuklir?

Kompas.com - 15/12/2010, 11:58 WIB
EditorEgidius Patnistik

SEOUL, KOMPAS.com - Korea Utara menggali sebuah terowongan lebih dari 500 meter dalamnya di lokasi uji nuklirnya dengan kemungkinan mempersiapkan uji nuklir lagi, demikian laporan sebuah surat kabar Korea Selatan, Rabu.

Pekerjaan itu sedang dilakukan di distrik Punggye di Provinsi Hamkyong Utara di timur laut negara itu, yang merupakan lokasi uji nuklir Korea Utara pada 2006 dan 2009, kata surat kabar Chosun Ilbo mengutip pernyataan sumber-sumber intelijen. Koran itu mengatakan, Korea Utara juga dilaporkan sedang mempercepat pekerjaan besar evakuasi dan konstruksi sebuah bangunan baru di kompleks nuklir utamanya di Yongbyon, di utara ibu kota Pyongyang.

Badan Intelijen Nasional Korea Selatan tidak mengonfirmasikan laporan itu, yang muncul pada saat meningkatnya keprihatinan internasional atas program nuklir negara komunis tersebut. Rezim itu mengungkapkan sebuah pabrik pengayaan uranium yang sudah beroperasi baru-baru ini di kompleks Yongbyon kepada pakar Amerika Serikat yang sedang berkunjung ke negara itu pada 12 November.

Para pejabat AS mengatakan, pabrik baru itu dapat dengan mudah dikonfigurasi ulang untuk menghasilkan uranium berkualitas senjata, yang memungkinkan memproduksi bom atom lagi. Departemen Luar Negeri AS, Selasa, mengatakan, Korea  Utara setidaknya memiliki satu lagi pabrik pengayaan uranium selain yang telah diungkapkan. "Korea Utara kini sedang sibuk menggali bahkan dalam musim dingin saat tanah membeku di dua fasilitas nuklirnya (di distrik Punggye dan Yongbyon)," kata Chosun Ilbo mengutip seorang pejabat intelijen yang tak disebut namanya.

Berdasarkan perkiraan jumlah tanah yang digali, petugas berspekulasi bahwa Korea Utara telah menggali dengan kedalaman lebih dari 500 meter (1.640 kaki) di distrik Punggye. "Jika perkembangan berlangsung dengan kecepatan saat ini, Korea Utara telah menggali sebuah gua sedalam satu kilometer, kedalaman yang memungkinkan  untuk melakukan tes nuklir, antara Maret dan Mei  tahun depan," kata pejabat itu.

Chosun Ilbo juga melaporkan pekerjaan konstruksi utama di Yongbyon. "Korea Utara tidak pernah mengakui apa  bangunan itu," kata surat kabar itu  mengutip pernyataan pejabat keamanan tersebut.  "Kami hanya berspekulasi bahwa itu adalah fasilitas nuklir yang tujuannya tidak jelas," tambahnya.

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X