Aktivitas Bromo Pikat Ratusan Wisatawan

Kompas.com - 28/11/2010, 12:37 WIB
EditorHeru Margianto

PASURUAN, KOMPAS.com - Ratusan wisatawan domestik dan mancanegara menyaksikan aktivitas Gunung Bromo (2.329 mdpl) dari Puncak Penanjakan, Wonokitri, Tosari, Pasuruan, Jawa Timur, Minggu (28/11/2010).

Aktivitas Gunung Bromo yang bersatus Awas (level IV) dan belakangan meningkat, menarik wisatawan untuk menyaksikannya dari jarak dekat.

Wisatawan memilih Puncak Penanjakan di Wonokitri, Tosari, Pasuruan, karena lokasinya aman. Sementara, jika melalui Probolinggo yang harus melewati laut pasir, jalannya kini ditutup total, dengan pertimbangan keamanan.

Puncak Penanjakan merupakan lokasi tertinggi untuk menyaksikan panorama Gunung Bromo, dan jika tidak terhalang kabut Gunung Semeru yang berada di kejauhan (belakang) juga terlihat jelas.

Yunianto, salah seorang staf dari Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Peberantasan Penyakit Menular (BBTKL-PPM) Kementerian Kesehatan yang tengah melakukan pemantauan udara di sejumlah titik di sekitar Gunung Bromo mengatakan, kualitas udara di Puncak Penanjakan cukup aman bagi wisatawan.

"Berdasar hasil laboratorium, kualitas udara di Puncak Penanjakan masih dibawah batas ambang batas noimal," ucap Yunianto mengungkapkan.

Pasangana wisatawan mancanegara, yakni Heinz dan Ivone dari Belanda mengaku, sangat tertarik dengan keindahan panorama Gunung Bromo. Meski telah mengetahui bahwa Gunung Bromo belakangan ini meningkat aktivitasnya, mereka mengaku tidak takut.

Bahkan aktivitas Gunung Bromo yang sedang meningkat, justru menjadi tontonan yang sangat menarik untuk disaksikan dan diabadikan. Sukarji, seorang tokoh masyarakat Desa Sedaeng mengatakan, wisatawan tak perlu takut ke Bromo, lewat Pasuruan, karena masih aman dari dampak peningkatan aktivitas Gunung Bromo.

Sukarji menyayangkan munculnya pemberitaan, dan hiruk pikuk pejabat yang berlebihan, sehingga membuat wisatawan takut untuk mengunjungi ke Gunung Bromo.

Ia berharap agar pemerintah segera berkonsentrasi meningkatkan infrastuktur industri pariwisata di Gunung Bromo, seperti memperbaiki jalan antara Dingklik-laut pasir (kaldera) sepanjang 4 kilometer. Jalan yang sudah rusak sekitar empat tahun itu selalu dilalui wisatawan yang datang dari arah Probolinggo maupun Pasuruan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.