Banding Suu Kyi Ditolak

Kompas.com - 12/11/2010, 03:16 WIB
Editor

Yangon, Kamis - Mahkamah Agung Myanmar menolak permohonan banding ikon demokrasi Aung San Suu Kyi terhadap kasus penahanan rumahnya, kata pengacaranya, Kamis (11/11). Namun, pendukungnya tetap optimistis bahwa dia akan dibebaskan hari Sabtu saat masa tahanan berakhir.

Putusan Mahkamah Agung Myanmar itu sudah diperkirakan sebelumnya dan sedikit sangkut pautnya dengan masa berlakunya tahanan rumah itu hari Sabtu, saat putusan yang dijatuhkan tahun lalu itu berakhir.

Suu Kyi, yang ditahan selama 15 tahun dari 21 tahun terakhir, telah menyatakan oposisi pada pemilu yang diadakan hari Minggu lalu dan dimenangi dengan mudah oleh partai bentukan militer. Dia telah mengimbau para pendukungnya untuk memaparkan kecurangan pemilu.

”Permohonan banding khusus pada Mahkamah Agung merupakan upaya terakhir,” kata Nyan Win, pengacara Suu Kyi yang juga jubir partai tokoh prodemokrasi itu, Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), yang secara resmi dibubarkan tahun ini karena memutuskan tidak ikut dalam pemilu.

”Walau demikian, saya masih percaya dia akan dibebaskan pada atau sebelum Sabtu, kala masa tahanan rumahnya berakhir. Tidak ada hukum untuk memperpanjang tahanan rumahnya,” tambahnya.

Namun, dia mengatakan tidak ada pemberitahuan terlebih dahulu bahwa junta militer akan setuju untuk membebaskan pemimpin prodemokrasi berusia 65 tahun itu.

Junta belum mengonfirmasikan bahwa Suu Kyi akan dibebaskan. Namun, pejabat-pejabat pemerintah diam-diam mengatakan, mereka melakukan ”persiapan keamanan yang diperlukan” untuk akhir pekan ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suu Kyi menyatakan, dia mungkin akan kembali ke dunia politik, dengan mengatakan melalui pengacara-pengacaranya bahwa dia akan menyidik tuduhan kecurangan dalam pemilu begitu dibebaskan. Berarti, dia mungkin akan segera berhadapan dengan pemerintah lagi.

Si bungsu dari dua dua putra Suu Kyi, Kim Aris, juga telah mendapat visa Myanmar pekan ini, kata Nyan Win, sebuah indikasi bahwa dia akan diperbolehkan bertemu dengan ibunya untuk pertama kali dalam 10 tahun. Aris (33) tinggal di Inggris dan permohonan visanya bertahun-tahun ditolak.

(AP/Reuters/DI)



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X