Robert Mugabe Belanja di Hong Kong

Kompas.com - 15/08/2010, 17:27 WIB
EditorBenny N Joewono

HONG KONG, KOMPAS.com - Presiden Zimbabwe, Robert Mugabe, memanfaatkan akhir pekannya untuk berbelanja baju dan sepatu di Hong Kong, di mana dia memiliki sebuah rumah dan putrinya belajar di universitas di pulau itu.

Kunjungan berbelanja Mugabe terjadi beberapa hari setelah dia mengunjungi World Expo di Shanghai, untuk Hari Zimbabwe.

China tidak ikut ambil bagian dalam pemberian sanksi internasional kepada Mugabe, yang menjadi subyek larangan perjalanan negara-negara Barat dan pembekuan asetnya.

"Satu regu petugas dari satuan perlindungan VIP kepolisian Hong Kong mengawal presiden berusia 80-an itu Sabtu, pada saat dia mengunjungi pertokoan di distrik kota Kowloon," kata media setempat, Minggu (15/8/2010).

Seorang juru bicara pemerintah dikutip mengatakan, Mugabe tidak dalam kunjungan resmi.

Menurut Sunday Morning Post, putri Mugabe, Bona, menempuh pendidikan akuntansi di City University Hong Kong, sedangkan dia memiliki sebuah rumah di distrik terpencil New Territories.

Isteri sang pemimpin, Grace memicu sengketa diplomatik tahun lalu, ketika dia mengelak dari serangan tuduhan-tuduhan setelah didakwa menyerang seorang fotografer Inggris pada saat dia mengambil gambarnya saat berbelanja.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Departemen kehakiman Hong Kong mengatakan, dia menyandang imunitas diplomatik sebagai isteri presiden Zimbabwe, suatu keputusan yang memicu badai kritik.

Di Shanghai, Mugabe pada Rabu menyatakan terima kasih atas dukungan China dalam membantu pembangunan kembali kehancuran ekonomi negaranya.

"Negara kami sangat diuntungkan oleh kemurahan hati China di beberapa sektor, termasuk pasokan alat-alat pertanian, dan bantuan pangan karena cuaca buruk telah merusak panen kami," katanya.

Sebagai lumbung pangan Afrika Selatan, kekurangan pangan Zimbabwe disebabkan kekeringan yang melumpuhkan program reformasi tanah Mugabe.

Pada Februari, Uni Eropa memperbarui sanksi-sanksi terhadap Mugabe dan kalangan dekatnya selama setahun lagi, dengan alasan kurangnya dicapai kemajuan dalam melaksanakan reformasi politik dan hak-hak asasi manusia.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.