Pandemi Global Flu Babi Sudah Berakhir - Kompas.com

Pandemi Global Flu Babi Sudah Berakhir

Kompas.com - 11/08/2010, 03:23 WIB

GENEVA, KOMPAS.com — Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menegaskan, pandemi flu babi sudah berakhir dan keterjangkitannya secara global tidak seperti yang ditakutkan lebih dari setahun lalu.

Kepada pers di Geneva, Selasa (10/8/2010), Direktur Jenderal WHO, Margaret Chan, kembali membantah kritik bahwa pihaknya membesar-besarkan kasus pandemi flu H1N1 pertama dalam lebih dari 40 tahun itu.

Akibatnya, beberapa negara Barat masih memiliki stok vaksin flu yang tidak digunakan dalam jumlah besar. Seorang pakar kesehatan masyarakat Hongkong mengatakan, dunia beruntung karena virus H1N1 itu tidak bermutasi ke bentuk yang lebih mematikan.

Stok vaksin yang ada efektif melawan virus flu ini. "Kita kini bergerak menuju masa pascapandemi," katanya. Chan membela keputusannya tentang pengumuman adanya pandemi flu H1N1 pada Juni 2009 itu.

Namun, Chan mengingatkan otoritas kesehatan agar tetap mewaspadai penyebaran virus flu babi ini sebagai bagian dari flu musiman pada tahun-tahun mendatang. Virus flu babi itu masih mengancam berbagai kelompok risiko tinggi, seperti para wanita hamil yang mendapat manfaat dari program vaksinasi, katanya.

Stok vaksin H1N1 masih efektif menghadapi kemungkinan ancaman. Sejauh ini, virus flu babi itu pun tidak mengembangkan resistensi luas terhadap antiviral oseltamivir, katanya.

Pada Juni 2009, WHO mengumumkan pandemi virus flu babi setelah Amerika Serikat dan Meksiko diserang virus ini dan kemudian menyebar ke banyak negara di dunia dalam enam minggu.

Pandemi 2009 itu merupakan yang pertama sejak 1968. Untuk menghadapi kemungkinan terburuk H1N1, sebanyak 350 juta orang di seluruh dunia telah divaksinasi, katanya.

Belasan perusahaan farmasi kemudian memproduksi vaksin flu, seperti Sanofi-Aventis, GlaxoSmithKline, Novartis, AstraZeneca, dan CSL.  Sekitar 18.450 orang di seluruh dunia dipastikan meninggal dunia akibat terinfeksi virus flu babi.

Namun WHO mengatakan, pihaknya membutuhkan waktu sedikitnya satu tahun setelah pandemi dinyatakan berakhir untuk bisa mengetahui jumlah pasti korban yang tewas.

Setiap tahun, flu musiman diperkirakan menewaskan 500 juta orang. Mereka umumnya berusia lanjut. Menurut WHO, pandemi flu tahun 1957 menewaskan dua juta orang sedangkan pada pandemi flu tahun 1968, satu juta orang meninggal dunia.


Editoryuli

Terkini Lainnya

Bapak dan Anak Asal Lahat Ditemukan Tewas di Sukabumi

Bapak dan Anak Asal Lahat Ditemukan Tewas di Sukabumi

Regional
MRT Lebak Bulus-Bundaran HI Dirancang Tiba di Stasiun Tiap 5 Menit

MRT Lebak Bulus-Bundaran HI Dirancang Tiba di Stasiun Tiap 5 Menit

Megapolitan
Perampok Sopir Taksi Online di Palembang Sempat Bidik 5 Korban Lain Sebelum Sofyan

Perampok Sopir Taksi Online di Palembang Sempat Bidik 5 Korban Lain Sebelum Sofyan

Regional
Fakta Perburuan Pelaku Pembunuhan Sofyan, Takut Ditembak Polisi hingga Satu Masih Buron

Fakta Perburuan Pelaku Pembunuhan Sofyan, Takut Ditembak Polisi hingga Satu Masih Buron

Regional
Pakai Uang Ibunya, Gadis di China Habis Rp 220 Juta untuk 'Video Game'

Pakai Uang Ibunya, Gadis di China Habis Rp 220 Juta untuk "Video Game"

Internasional
Bea Cukai Sita 4 Juta Batang Rokok di Jepara Senilai Rp 2,9 Miliar

Bea Cukai Sita 4 Juta Batang Rokok di Jepara Senilai Rp 2,9 Miliar

Regional
Kubu Prabowo-Sandiaga Luncurkan Buku 'Paradoks Indonesia' Versi Braile

Kubu Prabowo-Sandiaga Luncurkan Buku "Paradoks Indonesia" Versi Braile

Nasional
'Ngamuk' dan Coba Rebut Kemudi Bus, Perempuan Ini Ditangkap

"Ngamuk" dan Coba Rebut Kemudi Bus, Perempuan Ini Ditangkap

Internasional
Minta Program Kirim Buku Gratis Dilanjutkan, Pemerintah Belum Beri Kepastian Anggaran

Minta Program Kirim Buku Gratis Dilanjutkan, Pemerintah Belum Beri Kepastian Anggaran

Nasional
Fokus kepada Rusia dan China, AS Kurangi Pasukan di Afrika

Fokus kepada Rusia dan China, AS Kurangi Pasukan di Afrika

Internasional
Tempuh Jalur Hukum, PPP Kubu Romy Akan Laporkan PPP Versi Muktamar Jakarta

Tempuh Jalur Hukum, PPP Kubu Romy Akan Laporkan PPP Versi Muktamar Jakarta

Nasional
Suami Istri yang Tewas Dibunuh di Bekasi Dikenal Jago Berbisnis

Suami Istri yang Tewas Dibunuh di Bekasi Dikenal Jago Berbisnis

Megapolitan
PPP Kubu Romy Masih Buka Opsi Berdamai, Asal...

PPP Kubu Romy Masih Buka Opsi Berdamai, Asal...

Nasional
Mogok Kerja, Staf Kamar Mayat Minta Warga Tunda Kematian

Mogok Kerja, Staf Kamar Mayat Minta Warga Tunda Kematian

Internasional
Akun Instagram Ahmad Dhani Disita Polisi untuk Barang Bukti Kasus 'Vlog Idiot'

Akun Instagram Ahmad Dhani Disita Polisi untuk Barang Bukti Kasus "Vlog Idiot"

Regional

Close Ads X