Ramadi dan Falluja Dibom, 8 Orang Tewas

Kompas.com - 08/08/2010, 23:40 WIB
Editoryuli

BAGHDAD, KOMPAS.com - Bom-bom mobil meledak di kota Ramadi dan Falluja di barat ibukota Irak, Ahad (8/8/2010), menewaskan sedikitnya delapan orang dan melukai puluhan orang.

Ledakan-ledakan itu menyusul tiga ledakan di sebuah pasar di bagian tengah pusat minyak Basra di Irak selatan, Jumat malam yang menewaskan sedikitnya 43 orang dan melukai 185 orang.

Irak yang kaya minyak masih dalam keterlantaran politik sejak pemilihan 7 Maret yang tak meyakinkan, sementara kelompok-kelompok politik Syiah, Sunni dan Kurdi berusaha untuk menyaring pemerintah koalisi.

Para politisi dan pejabat keamanan mengatakan gerilyawan tampaknya akan berupaya untuk mengambil keuntungan dari kekosongan kekuasaan itu.

Bom di Ramadi, menurut sumber polisi, meledak dekat sebuah restoran di tempat yang sibuk di jalan utama kota itu, menewaskan sedikitnya tujuh orang dan melukai 21 orang lain. Dua bom mobil lainnya meledak di Falluja, sekitar 50Km di barat Baghdad.

Polisi mengatakan sebuah bom ditinggalkan oleh orang-orang bersenjata yang merampok seorang pedagang valuta asing 85.000 dolar di rumahnya. Bom itu menewaskan satu orang dan melukai empat orang lainnya.

Bom lainnya meledak dekat satu patroli polisi. Satu sumber polisi mengatakan ledakan itu menewaskan dua orang dan melukai 11 orang lain, sementara sumber rumah sakit mengatakan 10 orang terluka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya, ledakan di sebuah pasar yang sibuk di Basra di Irak selatan menewaskan 43 orang dan melukai 185 orang, kata Riyadh Abdulameer, kepala bagian kesehatan Basra.

"Ada tiga ledakan teroris, salah satunya adalah ledakan bom mobil," kata Ali al-Maliki, ketua komisi keamanan di dewan Basra. Satu sumber keamanan menuturkan, salah satu ledakan adalah ledakan bom yang ditempatkan di bawah sebuah generator besar yang memasok listrik ke banyak toko di pasar itu.

Hampir 400 warga sipil tewas dalam pemboman dan serangan lainnya di Irak pada Juli, hampir lipat dua korban Juni, kata pemerintah Irak. Puluhan ribu orang tewas pada puncak kekerasan sektarian pada 2006/07.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.