Digelar, Renungan HUT ke-70 Gus Dur - Kompas.com

Digelar, Renungan HUT ke-70 Gus Dur

Kompas.com - 04/08/2010, 16:03 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Gerakan Peduli Pluralisme menggelar renungan memeringati Hari Ulang Tahun ke-70 tokoh pluralisme Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, dengan tema "Merawat Pluralisme", Rabu (4/8/2010) di Gedung Persatuan Gereja-gereja Indonesia (PGI), Jakarta. Turut hadir dalam acara renungan tersebut tokoh-tokoh masyarakat dan lintas agama.

Damien Dematra dari Gerakan Peduli Pluralisme mengatakan, di tengah-tengah meningkatnya aksi kekerasan sebagaimana yang ditunjukkan survei oleh Setara Institute, sikap pluralisme Gus Dur, yang juga mantan ketua PBNU, patut dirawat. "Sikap pluralisme agar dapat dirawat oleh eksekutif, legislatif, yudikatif, serta seluruh lapisan masyarakat. Mereka juga perlu memelihara kebhinnekaan demi keutuhan bangsa," kata Damien.

Bagi aktivis Gerakan Peduli Pluralisme, Gus Dur adalah seorang pahlawan kemanusiaan. Sepak terjangnya dalam membela sesama dikatakan tak pernah lepas dari pembelaan terhadap eksistensi pluralisme dan perjuangan multikulturalisme dengan gaya yang khas dan tanpa pandang bulu.

"Gus Dur juga seseorang yang mencintai Allah, bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi tanpa mempedulikan pandangan orang. Beliau seseorang yang berjiwa besar yang selalu bergaya sederhana yang telah berjuang mati-matian untuk mengangkat harkat dan martabat kaum yang tertindas dan terdiskriminasi," kata Damien.



EditorTri Wahono

Terkini Lainnya

Tokoh Masyarakat Jabar: Galian C Ilegal Akibat Lemahnya Wibawa Pemerintah

Tokoh Masyarakat Jabar: Galian C Ilegal Akibat Lemahnya Wibawa Pemerintah

Regional
Paparan Visi Misi Jokowi dan Prabowo soal Terorisme Dinilai Kurang Elaboratif

Paparan Visi Misi Jokowi dan Prabowo soal Terorisme Dinilai Kurang Elaboratif

Nasional
Ribuan Warga Hadiri Haul Ayahanda Presiden Jokowi di Boyolali

Ribuan Warga Hadiri Haul Ayahanda Presiden Jokowi di Boyolali

Regional
Mayat Wanita Tanpa Tangan dan Kaki Ditemukan Mengapung di Sungai

Mayat Wanita Tanpa Tangan dan Kaki Ditemukan Mengapung di Sungai

Regional
Seorang Hakim Digerebek Bersama 2 Perempuan di Rumah Dinas

Seorang Hakim Digerebek Bersama 2 Perempuan di Rumah Dinas

Regional
Februari Mendatang, Pemerintah Luncurkan 2.000 Motor Listrik Gesits

Februari Mendatang, Pemerintah Luncurkan 2.000 Motor Listrik Gesits

Regional
Seberangkan Mobil dengan Rakit di Sungai, 1 Keluarga Tewas Tenggelam

Seberangkan Mobil dengan Rakit di Sungai, 1 Keluarga Tewas Tenggelam

Regional
Budi Luhur Laksanakan Pengabdian Masyarakat lewat KKN di 6 Provinsi

Budi Luhur Laksanakan Pengabdian Masyarakat lewat KKN di 6 Provinsi

Edukasi
Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir Tinggal Tunggu Surat Perintah

Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir Tinggal Tunggu Surat Perintah

Regional
Kerjasama Kemendikbud dan Pemprov DKI Tingkatkan Kualitas Guru

Kerjasama Kemendikbud dan Pemprov DKI Tingkatkan Kualitas Guru

Edukasi
Bupati Karawang Ikut Klarifikasi soal Pernyataan Sandiaga Uno di Debat Capres

Bupati Karawang Ikut Klarifikasi soal Pernyataan Sandiaga Uno di Debat Capres

Regional
Pasar Mayestik Kini Dilengkapi WiFi Gratis

Pasar Mayestik Kini Dilengkapi WiFi Gratis

Megapolitan
Filipina Beli Helikopter Black Hawk karena Pabrik Perakitannya Tidak di AS

Filipina Beli Helikopter Black Hawk karena Pabrik Perakitannya Tidak di AS

Internasional
Pasca-debat, Jokowi dan Prabowo Dinilai Tak Miliki Keinginan Politik Tuntaskan Kasus HAM Masa Lalu

Pasca-debat, Jokowi dan Prabowo Dinilai Tak Miliki Keinginan Politik Tuntaskan Kasus HAM Masa Lalu

Nasional
Residivis Kasus Curanmor Tertangkap Basah Merusak Kunci Kendaraan

Residivis Kasus Curanmor Tertangkap Basah Merusak Kunci Kendaraan

Megapolitan

Close Ads X