Pembunuh 17 Remaja Kashmir Diselidiki

Kompas.com - 29/07/2010, 02:06 WIB
Editoryuli

SRINAGAR, KOMPAS.com - Pemerintah negara bagian Kashmir, India, Rabu (28/7/2010) menyatakan telah memerintahkan penyelidikan atas kematian 17 orang dalam bentrokan antara pemrotes dan pasukan keamanan.

Kashmir yang berpenduduk mayoritas muslim, dilanda gelombang demonstrasi sejak 11 Juni, ketika seorang remaja laki-laki berusia 17 tahun tewas setelah terkena tembakan gas air mata polisi. Sejak itu, 16 orang lagi, banyak di antaranya remaja, tewas.

Dua pensiunan hakim akan menyelidiki kematian 17 orang yang diduga akibat tindakan aparat keamanan, kata pemerintah Kashmir dalam sebuah pernyataan. Hasil dari penyelidikan itu akan disampaikan dalam waktu tiga bulan.

Pemerintah Kashmir juga menyatakan akan meninjau lagi semua kasus orang yang ditangkap karena mengambil bagian dalam protes-protes itu.

Meski demikian, pertokoan, sekolah dan kantor masih tutup di Srinagar, ibukota musim panas Kashmir. Sementara, separatis garis keras menyerukan pemogokan dan demonstrasi selama tiga hari.

Ribuan polisi antihuru-hara dan prajurit paramiliter berpatroli di jalan-jalan di pusat kota Srinagar dan meminta penduduk tetap berada di dalam rumah. Meski pengamanan ditingkatkan, pemrotes anti-India dan polisi bentrok di beberapa tempat di Srinagar, kata beberapa saksi dan polisi. Belum ada laporan segera mengenai korban dalam insiden tersebut.

Larangan keluar rumah diberlakukan di kawasan itu selama enam pekan ini, sementara separatis menyerukan pemogokan yang membuat kondisi kehidupan semakin terganggu. Demonstrasi anti-India meningkat tajam di Kashmir sejak kematian remaja itu pada 11 Juni.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setiap kematian sejak 11 Juni menyulut kekerasan lebih lanjut meski telah ada seruan agar tenang dari Menteri Besar Kashmir Omar Abdullah. Pemuda dan remaja seringkali termasuk di antara demonstran yang melemparkan batu ke arah pasukan keamanan selama pawai.

Separatis Kashmir mengadakan pawai secara rutin, yang seringkali berbuntut kekerasan, sejak 2008. Puluhan pemrotes tewas dalam pawai sejak itu, sebagian besar akibat tembakan polisi. Ketegangan di wilayah itu tinggi setelah polisi menuduh militer membunuh tiga warga sipil tidak berdosa pada April.

Militer semula menyatakan bahwa mereka membunuh tiga gerilyawan bersenjata namun kemudian memerintahkan penyelidikan dan mulai menindak dua perwira.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.