Dokumen Rahasia Dibocorkan

Kompas.com - 27/07/2010, 08:30 WIB
EditorEgidius Patnistik

KAIRO, KOMPAS.com — Situs WikiLeaks, yang fokus menangani dokumen rahasia militer, Minggu (25/7/2010), secara mengejutkan, menampilkan gambar sebuah kehancuran luar biasa yang dilukiskan sebagai perang gagal di Afganistan.

Sejumlah dokumen rahasia yang diungkap situs itu menyebutkan, pasukan multinasional telah membunuh ratusan warga sipil Afganistan tanpa pernah menyampaikan secara terus terang.

Menurut harian The New York Times, dokumen yang dirilis situs WikiLeaks itu berjumlah lebih dari 90.000 dengan menyinggung semua peristiwa dan laporan intelijen tentang konflik selama enam tahun terakhir di Afganistan. Dokumen-dokumen itu, yang juga dikutip harian Inggris The Guardian dan majalah mingguan Jerman Der Spiegel, mengungkapkan, Pakistan memberikan izin kepada dinas intelijen militernya melakukan kontak langsung dengan Taliban di Afganistan.

 AS segera mengutuk publikasi dokumen itu. Adapun Pakistan menolak keras isu hubungannya dengan Taliban di Afganistan.

Pembocoran dokumen rahasia itu bersamaan dengan prediksi Kepala Staf Angkatan Bersenjata AS Mike Mullen tentang kemungkinan jatuhnya korban lebih banyak dari pasukan NATO di Afganistan dalam pertempuran musim panas ini. Selain itu, NATO juga menyatakan akan melakukan penyidikan segera terhadap laporan tentang tewasnya 45 warga sipil Afganistan akibat gempuran pesawat tempur NATO hari Jumat lalu di wilayah Helmand, Afganistan Selatan.

Sementara itu, The Guardian melukiskan, pembocoran dokumen-dokumen itu merupakan yang terbesar dalam sejarah militer AS. Dokumen tersebut memaparkan gambaran secara rinci tentang pertempuran sengit sejak Januari 2004 hingga Desember 2009, yang menewaskan 320 anggota pasukan Inggris dan lebih dari 1.000 tentara AS.

Dokumen itu menjelaskan pula secara rinci operasi rahasia unit khusus AS yang dikenal dengan nama "Task Force 373", yang menargetkan elite Taliban dan Tanzim Al Qaeda dengan mengusung semboyan "membunuh atau menangkap". Operasi rahasia itu berhasil membunuh aktivis Al Qaeda asal Libya, Abu Laith al-Libi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dokumen itu juga mengungkapkan meningkatnya serangan Taliban terakhir ini terhadap pasukan NATO di Afganistan sehingga timbul kekhawatiran dan bahkan kecurigaan pimpinan NATO tentang kemungkinan Pakistan dan Iran bermain mata dengan Taliban.

Harian The New York Times mengatakan, dokumen itu bahkan menyinyalir bahwa Pakistan telah memberikan lampu hijau kepada dinas intelijen militernya berinteraksi langsung dengan Taliban di Afganistan.

Menurut The New York Times, interaksi langsung Taliban dan dinas intelijen militer Pakistan merupakan bagian dari strategi rahasia. Diungkapkan pula, dinas intelijen militer Pakistan mengoordinasi gerilyawan bersenjata untuk memerangi pasukan AS di Afganistan dan bahkan meletakkan rencana konspirasi untuk membunuh sejumlah pemimpin Afganistan.

Halaman:
Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.