Pelaut Remaja Hilang Saat Badai - Kompas.com

Pelaut Remaja Hilang Saat Badai

Kompas.com - 11/06/2010, 10:24 WIB

SAINT DENIS, KOMPAS.com — Operasi pertolongan dilancarkan, Kamis (10/6/2010), setelah pelaut remaja berusia 16 tahun, yang berusaha melakukan pelayaran solo keliling dunia, hilang saat badai di Samudra Hindia.

Kekhawatiran mengenai keselamatan Abby Sunderland meningkat setelah remaja pemberani tersebut kehilangan kontak telepon satelit dengan keluarganya di California, Selasa pagi, sebelum secara manual mengaktifkan dua lampu suar darurat tak lama setelah itu. Pihak berwenang di Reunion Island mengatakan, satu kapal nelayan, satu kapal patroli, dan satu kapal dagang telah dialihkan jalur pelayarannya ke lokasi nelayan muda tersebut, yang diduga berada sekitar 3.000 kilometer di sebelah tenggara pulau di Samudra Hindia itu.

Australian Maritime Safety Authority (AMSA) telah menyewa satu pesawat jet penumpang Qantas untuk terbang ke daerah tersebut. Pesawat itu, yang dijadwalkan lepas landas dari Perth, Jumat pagi, diperkirakan akan sampai di daerah sekitar kapal layar Abby sekitar pukul 03.00 GMT (10.00 WIB).

"Segera setelah pesawat itu berada di posisi, kami berharap mereka akan dapat melihat kapal layar Abby dan melakukan kontak dengan dia melalui radio," kata juru bicara AMSA, Carly Lusk, kepada ABC Radio. Ia menggambarkan kondisi di daerah tersebut sangat buruk.

"Angin di daerah itu memiliki kecepatan 90 kilometer per jam, jadi sangat berbahaya," kata Lusk.

Remaja perempuan itu mulai melakukan pelayarannya dari California pada Januari lalu di tengah kecaman bahwa rencana pelayarannya terlalu berbahaya karena itu akan membuat dia berada di Samudra Hindia selama musim dingin penuh badai di belahan Bumi selatan. Kapal layarnya, "Wild Eyes", yang memiliki panjang 12 meter, dilengkapi dengan satu tempat tidur kecil, alat pemanas air, dan lemari penyimpanan makanan kering dan dingin.

"Abby memiliki semua perlengkapan di kapal untuk menyelamatkan diri dari situasi kritis seperti ini," kata keluarga Sunderland, Kamis, dalam pernyataan di blog pelaut muda itu.

"Ia memiliki pakaian kering, pakaian penyelamat, rakit penyelamat, dan tas yang berisi perlengkapan darurat. Jika ia dapat menjaga suhu tubuh dan bertahan, bantuan akan datang sesegera mungkin," katanya.

Kakak laki-laki Abby, Zac (18), yang menyelesaikan pelayaran solonya sendiri keliling dunia tahun lalu saat berusia 17 tahun, mengatakan, adiknya telah menghadapi badai yang sangat dahsyat ketika keluarganya terakhir kali berbicara dengan dia hari Kamis sekitar pukul 05.00 waktu setempat (Jumat pukul 02.00 WIB).

"Kami masih berusaha memikirkan situasi pertolongan," kata Zac kepada radio lokal KNX. "Ada dua kapal yang menuju ke posisinya, satu di antaranya berada sekitar 40 jam, satu lagi 48 jam. Jadi sekarang kami hanya berusaha memikirkan apakah ada cara untuk tiba lebih cepat," katanya.

"Ia berada di tempat yang jauh dari mana-mana, berharap semuanya baik-baik saja. Tak ada yang benar-benar dapat kami ketahui secara pasti pada saat ini," katanya.


EditorEgidius Patnistik

Terkini Lainnya

Pipa Bocor di Puri Kembangan Jakbar karena Tertabrak Mobil

Pipa Bocor di Puri Kembangan Jakbar karena Tertabrak Mobil

Megapolitan
RUU Kekerasan Seksual, Ini PR Besar DPR yang Harus Tuntas!

RUU Kekerasan Seksual, Ini PR Besar DPR yang Harus Tuntas!

Edukasi
Terungkapnya Pembunuh Dufi, Pria yang Ditemukan Tewas di Dalam Drum

Terungkapnya Pembunuh Dufi, Pria yang Ditemukan Tewas di Dalam Drum

Megapolitan
Geledah 8 Lokasi di Medan dan Pakpak Bharat, KPK  Uang Rp 55 Juta di Rumah Bupati

Geledah 8 Lokasi di Medan dan Pakpak Bharat, KPK Uang Rp 55 Juta di Rumah Bupati

Nasional
Gara-gara Pakan Ayam, Polisi Sukses Tangkap Maling Motor Ini

Gara-gara Pakan Ayam, Polisi Sukses Tangkap Maling Motor Ini

Regional
Pipa Bocor di Puri Kembangan Jakbar, Air Menyembur ke Jalanan

Pipa Bocor di Puri Kembangan Jakbar, Air Menyembur ke Jalanan

Megapolitan
Ambil S-1 di Belanda? Kuliah di Minggu Pertama Langsung 'Nge-gas'!

Ambil S-1 di Belanda? Kuliah di Minggu Pertama Langsung "Nge-gas"!

Edukasi
Saudi Dilaporkan Siksa dan Lecehkan Aktivis Perempuan

Saudi Dilaporkan Siksa dan Lecehkan Aktivis Perempuan

Internasional
Beda Sikap Gubernur dan Ketua DPRD DKI soal Pembangunan Stadion BMW

Beda Sikap Gubernur dan Ketua DPRD DKI soal Pembangunan Stadion BMW

Megapolitan
Berandalan Bermotor Sukabumi Terlibat Bentrokan, Dihukum Bersihkan Tugu Adipura

Berandalan Bermotor Sukabumi Terlibat Bentrokan, Dihukum Bersihkan Tugu Adipura

Regional
5 Fakta Tewasnya CLP di Indekos Mampang: Ditemukan di Lemari hingga Luka di Kepala...

5 Fakta Tewasnya CLP di Indekos Mampang: Ditemukan di Lemari hingga Luka di Kepala...

Megapolitan
Menko PMK Pastikan Pembangunan Rumah Korban Gempa Berjalan Lancar

Menko PMK Pastikan Pembangunan Rumah Korban Gempa Berjalan Lancar

Nasional
Kuliah di Belanda Jangan Gampang 'Baper', Tahu Sebabnya?

Kuliah di Belanda Jangan Gampang "Baper", Tahu Sebabnya?

Edukasi
Berniat Menjemput Suami di Malaysia, Seorang Ibu Meninggal Usai Melahirkan di Kapal

Berniat Menjemput Suami di Malaysia, Seorang Ibu Meninggal Usai Melahirkan di Kapal

Regional
5 Turis India yang Mengemis dan Meramal di Nunukan Tak Bisa Bahasa Indonesia

5 Turis India yang Mengemis dan Meramal di Nunukan Tak Bisa Bahasa Indonesia

Regional

Close Ads X