Penggagas Kontes Kartun Nabi Minta Maaf

Kompas.com - 21/05/2010, 10:07 WIB
Editorwah

WASHINGTON, KOMPAS.com — Seorang kartunis asal Seattle, Amerika Serikat, bernama Molly Norris, yang menggagas kontes kartun Nabi Muhammad SAW, meminta maaf kepada umat Islam. Hal itu dilakukannya setelah kontes tersebut memicu kontroversi dan protes di berbagai belahan dunia.

"Saya meminta maaf kepada umat Islam dan meminta agar kontes ini dibatalkan," ujarnya dalam blog miliknya, mollynorris.com. Ia menyatakan tidak pernah berpikir menggelar kontes seperti itu. Menurut dia, kartun buatannya yang pertama kali menyebut istilah "Everybody Draw Mohammed Day" cuma main-main.

Norris adalah pembuat kartun yang pertama kali menyebut istilah "Everybody Draw Mohammed Day". Namun, menurut dia, kartun itu dimaksudkan sebagai sindiran kepada stasiun televisi di AS, Comedy Central, yang menyensor tayangan salah satu episode acara kartun South Park karena menampilkan gambar Nabi Muhammad. Pembatalan itu terkait tekanan dari Revolusionmuslim.com yang mengancam pembuat kartun South Park tersebut.

"Saya tidak mendeklarasikan 20 Mei sebagai Hari Setiap Orang Menggambar Muhammad," katanya. Ia juga menyatakan diri bukan pembuat halaman di Facebook yang mengajak orang lain untuk sama-sama menggambar kartun Nabi Muhammad.

Ia menyatakan, kartunnya telah disalahartikan dan ditunggangi orang lain sehingga malah menebar kebencian kepada umat Islam. Bahkan, Norris menyatakan dengan gamblang bahwa ia bergabung dengan grup lain di Facebook yang menentang kontes tersebut.

Namun, apa lacur nasi telah menjadi bubur. Akibat munculnya kontes yang dianggap menghina Nabi Muhammad dan umat Islam, Facebook mendapat kecaman bahkan diblokir di Pakistan. Pemerintah Indonesia juga akan segera mengirim surat agar Facebook memblokir halaman yang kontroversial tersebut agar tidak dapat diakses dari Indonesia.

Terkait hal itu, Facebook pun telah mengeluarkan pernyataan, seperti dilansir AFP, bahwa pihaknya akan mengambil tindakan agar konten yang kontroversial akan ditutup aksesnya dari negara-negara tertentu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.