AS Minta Suriah Tak "Bandel"

Kompas.com - 22/04/2010, 15:06 WIB
Editoraegi

WASHINGTON, KOMPAS.com — Amerika Serikat memperingatkan bahwa semua pilihan telah tersedia jika Suriah memasok rudal Scud ke Hezbollah. Namun, AS tetap ingin melanjutkan dialog dengan Damaskus.

Israel yakin, Suriah memasok rudal-rudal balistik kepada Hezbollah, yang dapat secara dramatis meningkatkan kemampuan milisi Syiah Lebanon itu untuk menyerang negara Yahudi tersebut. Jeffrey Feltman, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Timur Tengah, Rabu, mengatakan, AS sangat khawatir jika Suriah menyerahkan senjata-senjata canggih seperti itu kepada Hezbollah. "Jika laporan-laporan itu benar, kami akan harus meninjau kembali segala cara yang dapat kami lakukan  untuk membuat Suriah mengubah tindakan yang provokatif dan menghasut itu," kata Feltman.

"Amerika Serikat telah menunjukkan pada masa lalu bahwa kami dapat melakukan tindakan," katanya dalam dengar pendapat dengan Kongres. "Saya mengharapkan bahwa semua opsi telah tersedia menyangkut masalah ini."

Namun, Feltman dan para pejabat lainnya mengatakan, mereka masih menyelidiki apa yang disebut pengiriman rudal Scud itu. "Kami terus mempelajari masalah itu," kata juru bicara Departemen Luar Negeri, Philip Crowley. Senator Dianne Feinstein, yang mengetuai  Komite Intelijen Senat, Selasa, mengemukakan kepada AFP, ada kemungkinan besar Hezbollah telah memperoleh rudal-rudal Scud.

Israel melancarkan serangan-serangan di Lebanon tahun 2006 untuk menanggapi lebih dari 4.000 serangan roket Hezbollah yang kurang canggih ketimbang Scud. Perang 34 hari itu menewaskan 1.200 warga Lebanon, sebagian besar sipil, dan lebih dari 160 warga Israel, sebagian besar tentara.

Tuduhan pengiriman rudal-rudal Scud itu muncul ketika AS meningkatkan dialog dengan Suriah. Presiden AS Barack Obama pada Februari lalu mengangkat duta besar pertama AS untuk Damaskus, Robert Ford, untuk periode lima tahun walau Senat belum mengonfirmasikan dia.

Feltman mendukung pendekatan pemerintah Obama itu dengan mengatakan, "Kami tidak akan melakukan pendekatan karena ada satu pengalaman yang tidak menyenangkan. Kami melakukan pendekatan karena itu adalah kepentingan nasional AS."

Ia mengatakan, banyak negara di dunia Arab tidak akan memberikan tanggapan yang baik kepada utusan-utusan AS dalam kunjungan-kunjungan singkat dengan pesan-pesan negatif. "Dengan adaya seorang duta besar, AS dapat bergerak dalam tingkat sangat tinggi secara reguler dan berlanjut," kata Feltman. "Itu akan meningkatkan kemampuan kita untuk menyampaikan pesan kita."

Anggota Kongres Eliot Engel dari Partai Demokrat meminta presiden  mempertimbangkan kembali pengiriman seorang duta besar. Ia menyatakan, setelah penunjukan itu, Presiden Suriah Bashar Al Assad menyambut Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad. Engel bersama dengan anggota Kongres Mark Kirk dari Illinois mengumumkan, mereka akan mengajukan sebuah resolusi  yang mengusulkan sanksi-sanksi lebih keras terhadap Suriah menyangkut masalah rudal-rudal Scud itu. Hezbollah adalah satu-satunya kelompok yang senjatanya tidak dilucuti setelah perang saudara di Lebanon tahun 1975-1990.

Di Beirut, politisi senior Kristen, Samir Geagea, mengatakan, Hezbollah menguasai kebijakan pertahanan negara itu dan menempatkan Lebanon dalam bahaya.

Suriah lama memegang peran penting di Lebanon, tetapi menarik pasukannya tahun 2005 setelah mendapat kecaman atas pembunuhan mantan perdana menteri pro-Barat, Rafiq Hariri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.