Ekspor China Melaju, Yuan Akan Direvaluasi

Kompas.com - 11/03/2010, 08:20 WIB
EditorEdj

BEIJING, KOMPAS.com - Ekspor China terus melaju dengan pesat. Pemerintah China mengumumkan kemarin bahwa ekspor mereka naik untuk tiga bulan berturut-turut. Kenaikan itu juga mencetak prestasi sebagai kenaikan ekspor tercepat dalam tiga tahun terakhir ini.

Para analis mengatakan, keadaan tersebut dapat membuat Beijing menjadi lebih terbuka terhadap penguatan yuan. Pengiriman barang ke luar negeri bertumbuh 45,7 persen dibandingkan tahun lalu. Nilainya mencapai 94,5 miliar dollar AS. Demikian diumumkan bea-cukai China di Beijing, Rabu (10/3/2010).

Data ekspor China sangat dicermati karena merupakan salah satu cerminan bagaimana kesehatan ekonomi China dan petunjuk sudah adanya pemulihan di pasar yang tertimpa krisis, yaitu Eropa dan AS.

Ekonom dari Bank of America-Merrill Lynch mengatakan, mereka memperkirakan pemulihan terus berlangsung. Selain itu, akan terjadi perubahan rezim mata uang pada pertengahan 2010 ini.

”Dengan pertumbuhan ekspor yang tinggi, tekanan terhadap pematokan yuan terhadap China dapat berubah. Kami memperkirakan pada pertengahan tahun ini China mungkin akan mengubah nilai patokan yuan terhadap dollar AS menjadi rezim baru,” kata mereka.

Kurs yuan yang secara efektif dipatok terhadap dollar AS pada pertengahan 2008 telah menjadi sumber pertikaian dengan mitra dagang China.

Negara-negara Barat menyatakan, Beijing melakukan tindakan artifisial dalam meningkatkan ekspornya dengan cara menekan kurs yuan. Yuan yang rendah berarti barang ekspor China menjadi murah di luar negeri, membuat negara lain sulit berkompetisi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akan tetapi, Gubernur Bank Sentral Zhou Xiaochuan mengatakan pekan lalu bahwa kebijakan untuk menjaga agar mata uangnya tetap stabil terhadap dollar AS merupakan kebijakan yang sementara saja. Cepat atau lambat, kebijakan tersebut akan dicabut, segera setelah pemulihan global benar-benar terjadi dan fundamentalnya mantap.

”Tampaknya pemulihan telah memberikan peluang dan hal ini membuat pemerintah percaya diri dan mulai merevaluasi yuan,” ujar Ren Xianfang, ekonom dari IHS Global Insight, di Beijing. (joe)

Selengkapkan kunjungi laman Kompas



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X